Loading...

Gangguan Komunikasi Verbal dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

No Comments
Intervensi dan Rasional Ganguan Komunikasi Verbal, Diagnosa NANDA 2017, Diagnosa NANDA 2018, Diagnosa Nanda 2018-2020, Diagnosa NANDA 2015, diagnosa Nanda 2014, Diagnosa NANDA 2012, Diagnosa Doenges
Intervensi dan Rasional Ganguan Komunikasi Verbal


Definisi Gangguan Komunikasi Verbal


Gangguan Komunikasi Verbal: Berkurang, berkurang, tertunda, atau tidak ada kemampuan untuk menerima, memproses, mentransmisikan, dan menggunakan sistem simbol.

Komunikasi verbal mencakup setiap cara komunikasi yang berisi kata-kata, lisan, tulisan atau tanda tangan. Orang berkomunikasi secara verbal melalui vokalisasi sistem suara yang telah diformalkan ke dalam bahasa. Kemampuan kita untuk berkomunikasi dengan bahasa yang didukung oleh sistem kata-kata yang terorganisir, bukan sekadar suara, adalah yang membedakan kita dari spesies yang lebih rendah. Ini menunjukkan pengiriman informasi dan penerimaan informasi.

Klarifikasi adalah komponen kunci komunikasi verbal. Komunikasi yang efektif tidak hanya memerlukan transmisi informasi tetapi juga klarifikasi poin yang dibuat, perluasan gagasan dan konsep, dan eksplorasi faktor-faktor yang terlepas dari pemikiran asli yang ditransmisikan.

Berbagai tantangan mungkin timbul saat menggunakan komunikasi verbal untuk mengekspresikan diri. Kesalahpahaman bisa timbul karena gangguan komunikasi. Tanggung jawab perawat, apakah menemui pasien di rumah sakit atau di masyarakat, menjadi sadar saat komunikasi menjadi tidak efektif dan kemudian menggunakan strategi untuk memperbaiki transmisi informasi.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Gangguan Komunikasi Verbal:
  • Persepsi yang berubah
  • Perubahan biokimia di otak neurotransmiter tertentu
  • Cedera otak atau tumor
  • Perbedaan budaya (misalnya, berbicara bahasa yang berbeda)
  • Dispnea
  • Kelelahan
  • Hambatan psikologis (kurang rangsangan)
  • Tantangan sensoris melibatkan pendengaran atau penglihatan
  • Efek samping obat
  • Masalah struktural (misalnya, celah langit-langit mulut, laringektomi, trakeostomi, intubasi, rahang kabel)

Mendefinisikan Karakteristik

Gangguan Komunikasi Verbal ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Kesulitan menyuarakan kata-kata
  • Kesulitan membedakan dan mempertahankan pola komunikasi yang biasa
  • Gangguan dalam asosiasi kognitif (mis., Ketekunan, penggelinciran, kemiskinan ucapan, tangensialitas, ketidaktepatan, neologisme, dan pemblokiran pikiran)
  • Ketidakmampuan untuk menemukan, mengenali, atau memahami kata-kata
  • Ketidakmampuan mengingat kata, frasa, atau nama orang, objek, dan tempat yang dikenal
  • Verbalisasi yang tidak tepat
  • Masalah dalam menerima jenis input sensorik dikirim atau mengirimkan jenis masukan yang diperlukan untuk pemahaman

Tujuan dan Hasil


Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Gangguan Komunikasi Verbal:
  • Pasien mengungkapkan pikiran dan perasaan secara koheren, logis, diarahkan pada tujuan.
  • Pasien menunjukkan proses pemikiran berbasis realitas dalam komunikasi verbal.
  • Pasien menghabiskan waktu dengan satu atau dua orang lainnya dalam aktivitas terstruktur topik netral.
  • Pasien menghabiskan dua sampai tiga sesi 5 menit dengan observasi berbagi perawat di lingkungan dalam 3 hari.
  • Pasien berkomunikasi dengan cara yang bisa dimengerti oleh orang lain dengan bantuan pengobatan dan mendengarkan penuh perhatian saat waktu pelepasan.
  • Pasien belajar satu atau dua taktik pengalih perhatian yang bekerja untuknya mengurangi kecemasan, sehingga meningkatkan kemampuan untuk berpikir jernih dan berbicara lebih logis.
  • Pasien menggunakan bentuk komunikasi untuk mendapatkan kebutuhan terpenuhi dan berhubungan secara efektif dengan orang dan lingkungannya.


Penilaian keperawatan


Berikut ini adalah penilaian komprehensif untuk Gangguan Komunikasi Verbal:

Pastikan keadaan atau situasi yang mungkin membatasi kemampuan pasien untuk menggunakan atau memahami bahasa, seperti berikut ini:
  • Rasional : Beberapa kondisi klinis dapat mengubah kemampuan seseorang untuk berkomunikasi secara efektif.

    Jalan napas alternatif (mis., Trakeostomi, intubasi nasal mulut)
  • Rasional : Suara tidak diproduksi saat udara tidak melewati pita suara.

    Masalah Orofacial / maxillary (misalnya, kabel rahang)
  • Rasional : Kata-kata diartikulasikan oleh gerakan mulut dan lidah yang terkoordinasi; Saat gerakan dilanggar, komunikasi mungkin tidak efektif.
Tinjau riwayat kondisi neurologis yang bisa mempengaruhi ucapan, seperti CVA, tumor, multiple sclerosis, gangguan pendengaran, dan sebagainya.
  • Rasional : Hal ini diperlukan untuk menilai faktor penyebab / penyumbang.
Mengevaluasi status mental, mencatat adanya kondisi psikotik (mis., Manic-depressive, schizoid / affective behavior). Kaji respons psikologis terhadap gangguan komunikasi, kemauan untuk mencari sarana komunikasi alternatif.
  • Rasional : Mengevaluasi status mental pasien sangat penting untuk menentukan faktor penyebabnya.
Kaji hal berikut:

1.    Bahasa pilihan pasien untuk komunikasi lisan dan tertulis
  • Rasional : Pasien mungkin bisa berbicara bahasa dengan benar tanpa bisa membacanya secara efektif. Informasi perawatan diri dan tindak lanjut yang dilepaskan harus dikomunikasikan dan diperkuat dengan informasi tertulis yang dapat digunakan pasien. Sebagai pengakuan atas beragam budaya dan tantangan fisik yang dihadapi pasien, tanggung jawab perawat untuk berkomunikasi secara efektif.

2.    Saran utama komunikasi utama dan pilihan pasien (mis., Lisan, tulisan, gerak tubuh)
  • Rasional : Pasien mungkin memiliki keterampilan dengan banyak bentuk komunikasi, namun mereka akan menyukai satu metode untuk komunikasi penting.

3.    Kemampuan untuk mendapatkan kata yang diucapkan
  • Rasional : Hal ini diperlukan agar tim perawatan kesehatan mengetahui bahwa konstruksi bahasa isyarat memiliki struktur yang sama sekali berbeda dari bahasa Inggris lisan dan tulisan.

4.    Kemampuan untuk memahami kata-kata, gambar, dan isyarat tertulis
  • Rasional : Cara untuk memastikan apakah komunikasi telah produktif adalah menyediakan juru bahasa bersertifikat untuk mengkonfirmasi informasi dari kedua sisi diskusi.

Menilai faktor lingkungan (mis., Tingkat kebisingan kamar).
  • Rasional : Sekitarnya bisa mempengaruhi kemampuan berkomunikasi.
Evaluasi tingkat energi pasien.
  • Rasional : Kelelahan / sesak napas bisa membuat komunikasi sulit atau tidak mungkin.
Amati keberadaan dan riwayat dyspnea.
  • Rasional : Pasien yang mengalami masalah pernapasan dapat mengurangi atau menghentikan komunikasi verbal yang dapat mempersulit usaha pernafasan mereka.
Kaji adanya dysphasia ekspresif (ketidakmampuan menyampaikan informasi secara verbal) dan dysphasia reseptif (arti kata bisa diacak saat memproses informasi oleh otak pasien).
  • Rasional : Pasien dengan dysphasia ekspresif memiliki ucapan yang tidak berguna; Namun, pemahaman verbalnya utuh. Kemampuan membaca dan menulis mungkin terganggu dengan jenis disfasia ini. Pasien dengan dysphasia reseptif memiliki fasih bicara, namun isi komunikasinya seringkali tidak berarti. Gangguan utama adalah ketidakmampuan untuk memahami semua bentuk


Intervensi dan Rasional Keperawatan Gangguan Komunikasi Verbal
 

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Gangguan Komunikasi Verbal:

Pelajari kebutuhan pasien dan perhatikan isyarat nonverbal.
  • Rasional : Perawat harus menyisihkan cukup waktu untuk memperhatikan semua rincian perawatan pasien. Langkah-langkah perawatan mungkin memakan waktu lebih lama untuk menyelesaikan dengan adanya defisit komunikasi.
Tempatkan benda-benda penting yang bisa dijangkau.
  • Rasional : Untuk memaksimalkan rasa independensi pasien.
Berikan sarana komunikasi alternatif untuk saat juru bahasa tidak tersedia (mis., Kontak telepon yang dapat menafsirkan kebutuhan pasien).
  • Rasional : Sarana komunikasi alternatif (mis., Kartu flash, papan simbol, pesan elektronik) dapat membantu pasien mengungkapkan gagasan dan mengkomunikasikan kebutuhan.
Jangan pernah berbicara di depan pasien seolah-olah dia tidak mengerti apa-apa.
  • Rasional : Hal ini meningkatkan rasa frustrasi dan perasaan ketidakberdayaan pasien.
Perjelas pemahaman Anda tentang komunikasi pasien dengan pasien atau penerjemah.
  • Rasional : Umpan balik mempromosikan komunikasi yang efektif.
Jauhkan gangguan seperti televisi dan radio minimal saat berbicara dengan pasien.
  • Rasional : Untuk menjaga agar pasien tetap fokus, turunkan rangsangan ke otak untuk interpretasi, dan tingkatkan kemampuan perawat untuk mendengarkan.
Hindari berbicara dengan orang lain di depan pasien seolah-olah dia tidak mengerti apa-apa.
  • Rasional : Tidak termasuk pasien dari interaksi meningkatkan rasa frustrasi pasien dan perasaan tidak berdaya.
Jangan berbicara keras kecuali pasien mengalami gangguan pendengaran.
  • Rasional : Besarnya Intonasi berbicara tidak meningkatkan kemampuan pasien untuk memahami jika hambatan adalah bahasa utama, afasia, atau defisit sensorik.
Pertahankan kontak mata dengan pasien saat berbicara. Berdiri dekat, di dalam garis penglihatan pasien (umumnya garis tengah).
  • Rasional : Pasien mungkin memiliki cacat di bidang penglihatan atau mereka mungkin perlu melihat wajah atau bibir perawat untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang apa yang dikomunikasikan.
Perumian teknik menggunakan pernapasan untuk relaksasi pita suara, tugas hafalan (seperti penghitungan), dan intonasi nyanyian atau melodi.
  • Rasional : Membantu klien aphasic dalam percakapan kembali.
Beri pasien waktu yang cukup untuk merespons.
  • Rasional : Mungkin sulit bagi pasien untuk merespons tekanan; mereka mungkin memerlukan waktu tambahan untuk mengatur tanggapan, menemukan kata yang tepat, atau membuat terjemahan bahasa yang diperlukan.
Pertahankan cara yang tenang dan tidak terburu-buru.
  • Rasional : Sediakan waktu yang cukup bagi pasien untuk merespon. Individu dengan afasia ekspresif dapat berbicara lebih mudah saat mereka beristirahat dan rileks dan saat mereka berbicara dengan satu orang pada satu waktu.
Puji prestasi pasien. Akui rasa frustrasinya.
  • Rasional : Ketidakmampuan berkomunikasi meningkatkan rasa isolasi pasien dan dapat meningkatkan rasa tidak berdaya.
Berikan rangsangan lingkungan sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Menjaga kontak dengan kenyataan; atau mengurangi rangsangan untuk mengurangi kecemasan yang bisa memperburuk masalah.
Gunakan keterampilan konfrontasi, bila sesuai, dalam hubungan perawat-pasien yang mapan
  • Rasional : Untuk memperjelas perbedaan antara isyarat verbal dan nonverbal.
Cobalah untuk mengajukan pertanyaan yang membutuhkan jawaban "ya" dan "tidak". 

  • Rasional : Pasien bisa frustasi saat mereka tidak bisa berkomunikasi dengan cara yang sederhana.
Gunakan kalimat pendek, dan tanyakan hanya satu pertanyaan pada satu waktu.
  • Rasional : Metode ini memungkinkan pasien untuk tetap fokus pada satu pikiran.
Bicara pelan-pelan.
  • Rasional : Pendekatan ini memberi pasien lebih banyak saluran melalui mana informasi dapat dikomunikasikan.
Sediakan petunjuk konkrit yang dapat dilakukan pasien secara fisik (misalnya, "tolak sakitnya," "buka mulut Anda," "putar kepala Anda").
  • Rasional : Sederhana, satu arah tindakan meningkatkan pemahaman pasien dengan gangguan bahasa.
Berikan sesi latihan dalam sehari.
  • Rasional : Praktik akan meningkatkan komunikasi pasien. Kesalahan yang benar Tidak mengoreksi kesalahan memperkuat kinerja yang tidak diinginkan dan membuat koreksi lebih sulit nantinya.
Buat daftar kata-kata yang bisa diucapkan pasien; tambahkan kata baru untuk itu sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Bagikan ini dengan anggota keluarga, orang penting lainnya, dan penyedia perawatan lainnya. Berbagi informasi dengan orang lain memperluas kelompok orang yang dengannya pasien dapat berkomunikasi.
Berikan kartu kata dan frase, papan tulis dan pensil, atau papan gambar.
  • Rasional : Gunakan mata berkedip atau gerakan jari untuk tanggapan "ya" atau "tidak". Perangkat komunikasi tambahan sangat membantu pasien intubasi dan trakea atau mereka yang memiliki kabel rahang.
Gunakan dan bantu pasien atau orang lain yang penting untuk belajar keterampilan komunikasi terapeutik dalam pengakuan, pendengaran aktif, dan imessages.
  • Rasional : Meningkatkan kemampuan komunikasi umum.
Libatkan keluarga dan orang-orang penting lainnya dalam rencana perawatan semaksimal mungkin.
  • Rasional : Meningkatkan partisipasi dan komitmen untuk merencanakan.
Ikuti percakapan satu arah dengan pasien yang benar-benar dysphasic.
  • Rasional : Mungkin tidak mungkin untuk menentukan informasi apa yang dipahami oleh pasien, tetapi tidak boleh diasumsikan bahwa pasien tidak mengerti apa-apa tentang lingkungannya.
Pertimbangkan penggunaan generator ucapan elektronik pada pasien pasca laryngectomy.
  • Rasional : Perangkat adaptif bisa membantu komunikasi dengan pasien yang tidak bisa menghasilkan suara vokal.
Bantu pasien dalam mencari evaluasi pengaturan rumahnya dan tempat kerjanya.
  • Rasional : Evaluasi ini akan membantu pasien membuat keputusan tentang kebutuhan alat bantu seperti komputer ngobrol, alat pengetikan telepon, dan juru bahasa.
Izinkan orang lain berkesempatan untuk bertanya tentang masalah komunikasi pasien.
  • Rasional : Sangat penting bagi keluarga untuk mengetahui bahwa ada banyak cara untuk mengirimkan informasi kepada seseorang dan saat itu mungkin diperlukan untuk memahami kebutuhan khusus pasien.
Lihat sumber daya yang sesuai (mis., Terapis bicara, terapi kelompok, konseling individu / keluarga, dan / atau psikiatri).
  • Rasional : Layanan khusus mungkin diperlukan untuk memenuhi kebutuhan.
Mengacu pada NDs ineffective Coping; keluarga dengan keadaaan cacat Mengatasi (seperti yang ditunjukkan); Kegelisahan; Takut.
  • Rasional : Untuk meningkatkan kesehatan.


Semoga Artikel mengenai Diagnosa NANDA NIC NOC Gangguan Komunikasi Verbal Ini Bermanfaat Bagi Semua

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...