Loading...

Intervensi Kelelahan dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

2 comments

Intervensi dan Rasional Kelelahan NANDA NIC NOC


intervensi kelelahan dan rasionalnya NANDA NIC NOC
intervensi kelelahan dan rasionalnya NANDA NIC NOC

 

Definisi

Kelelahan adalah Rasa kelelahan yang luar biasa dan mengurangi kapasitas kerja fisik dan mental pada tingkat yang biasa.

Hampir semua orang lelah atau terlalu banyak bekerja dari waktu ke waktu. Kata-kata seperti lesu, kelelahan, lelah dan bahkan 'kelelahan' selalu digunakan saat gejala sulit dijelaskan oleh pasien.

Kelelahan adalah keluhan subjektif dengan penyakit akut dan kronis. Ini adalah keadaan yang diakui sendiri di mana seorang individu mengalami rasa kelelahan yang luar biasa dan mengurangi kapasitas untuk pekerjaan fisik dan mental yang tidak terbebaskan oleh ketenangan. Namun, penting untuk mengetahui bahwa kelelahan tidak sama dengan kelelahan. Kelelahan bersifat sementara. Kelelahan dikaitkan dengan berbagai kondisi fisik dan psikologis.

Pada penyakit akut, kelelahan berfungsi sebagai fungsi defensif yang membuat orang tidak mengalami cedera akibat kerja keras dalam kondisi tidak stabil. Pasien yang menderita hepatitis, rheumatoid arthritis, fibromyalgia, lupus eritematosus sistemik, miastenia gravis, depresi, AIDS, diabetes mellitus, ketoasidosis diabetes, tirotoksikosis, dan multiple sclerosis dapat mengalami kelelahan. Seseorang mungkin tidak dapat bekerja penuh waktu dan mempertahankan kinerja yang dapat diterima pada pekerjaan saat mengalami kelelahan karena penyakit kronis. Sindrom kelelahan kronis adalah suatu kondisi yang ditandai dengan kelelahan yang berkepanjangan dan melemahkan, masalah neurologis, nyeri umum, masalah gastrointestinal, dan gejala mirip flu. Kondisi ini belum sepenuhnya dipahami namun diyakini sebagai respons abnormal dari sistem kekebalan tubuh terhadap kejadian fisiologis atau psikologis yang sangat menegangkan.

Efek sosial dari kelelahan terjadi ketika seseorang menurunkan partisipasinya dalam keaktifan dan pergerakan sosial. Baru-baru ini, perhatian terfokus pada pernapasan yang tidak teratur karena gangguan tidur siang hari, kelelahan, dan kewaspadaan yang menurun. Mengambil sejarah yang cermat dan lengkap adalah kunci untuk membantu diagnosis yang mendasari penyebab gejala kelelahan. Tujuan manajemen fokus pada konservasi energi, promosi olahraga, pemberian gizi yang cukup, dan peningkatan tidur.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Kelelahan:

Fisiologis:
  • Anemia
  • Kemoterapi atau terapi radiasi
  • Penyakit menyatakan
  • Perombakan fisik yang meluas
  • Malnutrisi
  • Keadaan fisiknya buruk
  • Kehamilan
  • Kurang tidur

Psikologis:
  • Kegelisahan
  • Depresi
  • Gaya hidup monoton
  • Menekankan

Lingkungan:
  • Kelembaban
  • Lampu
  • Kebisingan
  • Suhu

Situasi:
  • Pendudukan
  • Untoward life event

Mendefinisikan Karakteristik

Kelelahan ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Rawan kecelakaan
  • Antisipasi kebutuhan energi tambahan untuk menyelesaikan tugas rutin
  • Konsentrasi yang dikompromikan
  • Kinerja menurun
  • Gagal mempertahankan rutinitas yang biasa
  • Perasaan bersalah karena tidak mengikuti tanggung jawab
  • Ketidakmampuan untuk memulihkan dan mengembalikan energi, bahkan setelah tidur
  • Meningkatnya keluhan fisik
  • Meningkatnya kebutuhan istirahat
  • Lesu atau lesu
  • Laporan kekurangan energi, ketidakmampuan untuk menjaga rutinitas biasa
  • Lelah

Tujuan dan Kriteria Hasil :


Berikut ini adalah tujuan bersama dan hasil yang diharapkan untuk Kelelahan:
  • Pasien berbagi perasaannya mengenai efek kelelahan dalam hidup.
  • Pasien membahas apa yang menurutnya membuat kelelahan menjadi lebih buruk.
  • Pasien menunjukkan empat teknik hemat energi untuk membantu mengurangi kelelahan.
  • Pasien menjelaskan rencana konservasi energi untuk mengimbangi kelelahan.
  • Pasien verbalisasi tugas penting apa selama periode kelelahan memiliki prioritas lebih tinggi daripada aktivitas yang tidak penting.

Penilaian keperawatan dan Rasionalnya


Penilaian diperlukan untuk mengidentifikasi masalah potensial yang mungkin menyebabkan Kelelahan serta memberi nama setiap episode yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Evaluasi deskripsi kelelahan pasien: tingkat keparahan, perubahan tingkat keparahan dari waktu ke waktu, faktor agregasi atau faktor pengurang.
  • Rasional : Dengan menggunakan skala penilaian kuantitatif yang tepat, 1 sampai 10 misalnya, dapat membantu pasien merumuskan jumlah kelelahan yang dialami. Skala penilaian lebih lanjut dapat dikembangkan dengan menggunakan gambar atau bahasa deskriptif. Sistem ini memungkinkan perawat untuk mempertimbangkan perubahan pada tingkat kelelahan pasien dari waktu ke waktu. Penting untuk menyimpulkan apakah tingkat kelelahan pasien konstan atau jika bervariasi dari waktu ke waktu.

Tentukan kemungkinan penyebab kelelahan, seperti:


    Penyakit fisik terakhir
    Rasa sakit
    Tekanan emosional
    Depresi
    Efek samping obat
    Anemia
    Gangguan tidur
    Asupan gizi tidak seimbang
    Tanggung jawab dan tuntutan yang diperluas di rumah atau di tempat kerja
  • Rasional : Mengidentifikasi faktor-faktor terkait dengan kelelahan dapat bermanfaat dalam mengenali penyebab potensial dan membangun rencana perawatan kolaboratif.

Kaji kemampuan pasien untuk melakukan ADL, aktivitas instrumental kehidupan sehari-hari (IADLs), dan tuntutan hidup sehari-hari (DDLs).
  • Rasional : Kelelahan dapat membatasi kemampuan pasien untuk berpartisipasi dalam perawatan diri dan melakukan tanggung jawab perannya dalam keluarga dan masyarakat, seperti bekerja di luar rumah.

Kaji konsumsi nutrisi pasien untuk sumber energi dan kebutuhan metabolik yang memadai.
  • Rasional : Kelelahan mungkin merupakan gejala kekurangan gizi protein, defisiensi vitamin, atau kekurangan zat besi.

Evaluasi perkiraan pasien untuk keletihan lelah, keinginan untuk berpartisipasi dalam strategi mengurangi kelelahan, dan tingkat dukungan keluarga dan sosial.
  • Rasional : Ini akan mempromosikan partisipasi aktif dalam merencanakan, menerapkan, dan mengevaluasi manajemen terapeutik untuk mengurangi kelelahan. Dukungan sosial akan sangat penting untuk membantu pasien mempraktikkan perubahan penurunan kelelahan.

Meninjau hasil uji laboratorium atau diagnostik:


    Gula darah
    Hemoglobin / hematokrit
    SANGGUL
    Saturasi oksigen, istirahat dan aktivitas
  • Rasional : Perubahan dalam ukuran fisiologis ini mungkin terkait dengan data pengukuran lainnya untuk mengetahui kemungkinan sumber kelelahan pasien.

Amati reaksi fisiologis terhadap aktivitas seperti perubahan BP, laju pernafasan, atau denyut jantung.
  • Rasional : Toleransi bervariasi secara signifikan, tergantung pada fase perkembangan penyakit, kondisi gizi, keseimbangan cairan, dan jumlah atau jenis penyakit oportunistik yang dialami pasien.

Kaji tingkat khas latihan dan pergerakan fisik pasien.
  • Rasional : Peningkatan aktivitas fisik dan tingkat latihan yang tidak memadai dapat menambah kelelahan.

Kaji pola tidur pasien untuk kualitas, kuantitas, waktu yang dibutuhkan untuk tertidur dan merasakan saat terbangun dan mengamati perubahan dalam proses berpikir atau perilaku.
  • Rasional : Perubahan dalam pola tidur pasien mungkin menjadi faktor pendukung dalam pengembangan kelelahan. Berbagai faktor dapat memperburuk kelelahan, bersamaan dengan kurang tidur, tekanan emosional, efek samping obat-obatan, dan penyakit SSP yang terus berlanjut.

Kaji rekomendasi rutin pasien dan obat bebas.
  • Rasional : Kelelahan mungkin merupakan efek samping obat atau indikasi adanya interaksi obat. Perawat harus melakukan pemberitahuan khusus terhadap pemanfaatan beta-blocker pasien, penghambat saluran kalsium, obat penenang, alkohol, relaksan otot, dan obat penenang.

Kaji reaksi emosional pasien terhadap kelelahan.
  • Rasional : Respons emosional yang umum terkait dengan kelelahan adalah kecemasan dan depresi. Kondisi emosional ini dapat meningkatkan tingkat kelelahan seseorang dan menghasilkan lingkaran setan.

Intervensi Keperawatan dan Rasional Kelelahan NANDA NIC NOC


Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Kelelahan:

Batasi rangsangan lingkungan, terutama pada waktu yang direncanakan untuk istirahat dan tidur. Pemutaran, kebisingan, pengunjung, banyak gangguan, dan sampah di lingkungan fisik pasien dapat membatasi relaksasi, mengganggu istirahat atau tidur, dan berkontribusi pada kelelahan.
  • Rasional : Dorong pasien untuk menjaga kelelahan 24 jam atau log aktivitas selama minimal 1 minggu. Mengenali hubungan antara aktivitas spesifik dan tingkat kelelahan dapat membantu pasien mengenali arus keluar energi yang tidak perlu. Log mungkin menunjukkan waktu dalam sehari ketika orang tersebut merasa sedikit lelah. Informasi ini dapat membantu pasien membuat pilihan tentang pengaturan aktivitasnya untuk memanfaatkan episode tingkat energi tinggi.
Melaksanakan penggunaan alat bantu untuk ADL dan IADLs:

    Long-handle spons untuk mandi
    Tungkai panjang
    Penarik sock
    Pegangan tangan panjang
  • Rasional : Pemanfaatan perangkat semacam itu dapat mengurangi pengeluaran energi dan mencegah cedera pada aktivitas.

Bantu pasien dengan mengembangkan jadwal untuk aktivitas sehari-hari dan istirahat. Tekankan pentingnya periode istirahat yang sering.
  • Rasional : Rencana yang menyeimbangkan periode aktivitas dengan periode istirahat dapat membantu pasien menyelesaikan aktivitas pilihan tanpa berkontribusi pada tingkat kelelahan.

Ajarkan metode konservasi energi. Berkolaborasi dengan terapis okupasi sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Pasien dan perawat mungkin perlu mempelajari keterampilan untuk mendelegasikan tugas kepada orang lain, menetapkan prioritas, dan mengelompokkan perawatan untuk menggunakan energi yang tersedia untuk menyelesaikan aktivitas yang diinginkan. Organisasi dan manajemen waktu dapat membantu pasien menghemat energi dan mengurangi kelelahan. Terapis okupasi dapat menawarkan pasien dengan alat bantu dan mendidik metode konservasi energi pasien.

Bantu pasien menetapkan prioritas untuk kegiatan pilihan dan tanggung jawab peran.
  • Rasional : Menetapkan prioritas adalah salah satu metode konservasi energi yang memungkinkan pasien memanfaatkan energi yang tersedia untuk menyelesaikan aktivitas penting. Mencapai tujuan yang diinginkan dapat mengembangkan suasana hati pasien dan rasa kesehatan emosional.

Promosikan asupan gizi yang cukup.
  • Rasional : Pasien akan memerlukan asupan lemak, karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral yang seimbang untuk memberi sumber energi.

Doronglah program pengkondisian latihan yang sesuai.
  • Rasional : Kelelahan yang disebabkan oleh deconditioning dan restauran lama dapat dikurangi melalui peningkatan kapasitas fungsional dengan menggunakan latihan aerobik dan penguatan otot.

Sediakan kenyamanan seperti sentuhan bijaksana atau pijat, dan hujan sejuk.
  • Rasional : Ini bisa mengurangi energi gugup yang menyebabkan relaksasi.

Dorong verbalisasi perasaan tentang dampak kelelahan.
  • Rasional : Pengakuan bahwa hidup dengan kelelahan secara fisik dan emosional menantang membantu dalam mengatasi.

Tawarkan kegiatan pengalihan yang menenangkan.
  • Rasional : Metode ini memungkinkan penggunaan energi gugup dengan cara yang positif dan dapat mengurangi kecemasan.

Identifikasi metode konservasi energi seperti duduk dan membagi ADL menjadi segmen yang mudah digunakan. Membantu dengan gerakan atau tuntutan perawatan diri yang sesuai.
  • Rasional : Kelemahan bisa membuat ADLs hampir tidak memungkinkan pasien untuk menyelesaikannya. Berada bersama pasien mencegah pasien agar tidak membahayakan saat melakukan aktivitas.

Tetapkan tujuan aktivitas praktis dengan sabar.
  • Rasional : Ini menawarkan rasa kontrol dan perasaan berprestasi.

Jauhi topik yang mengganggu atau mengganggu pasien. Converse cara untuk bereaksi terhadap perasaan ini.
  • Rasional : Peningkatan iritabilitas SSP dapat membuat pasien menjadi mudah bergairah, gelisah, dan rentan terhadap ledakan emosional.

Mendidik pasien dan keluarga tentang metode organisasi tugas dan metode organisasi waktu.
  • Rasional : Organisasi dan manajemen waktu dapat membantu pasien menghemat energi dan menghindari kelelahan.

Dukung pasien dalam meningkatkan tingkat aktivitas fisik dan olahraga.
  • Rasional : Olahraga bisa mengurangi kelelahan dan membantu pasien membangun stamina untuk aktivitas fisik.

Buat pasien sadar akan tanda dan gejala berlebihnya aktivitas.
  • Rasional : Perubahan detak jantung, saturasi oksigen, dan laju pernafasan akan mencerminkan toleransi pasien terhadap aktivitas.

Bantu pasien mengembangkan kebiasaan untuk mempromosikan pola tidur / tidur yang efektif.
  • Rasional : Mempromosikan relaksasi sebelum tidur dan menyediakan beberapa jam tidur tanpa gangguan dapat berkontribusi pada restorasi energi.
Artikel terkait Diagnosan dan Intervensi Keperawatan :


Baca berbagai Intervensi NANDA NIC NOC dari tahun ke tahun di perawat kita satu

2 komentar

apakah ada referensinya diagnosa kelelahan..?

oke makasih min, sangat membantu sekali

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...