Loading...

Intervensi Nyeri Kornis dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

No Comments

Intervensi Nyeri Kornis dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

 

tingkatan nyeri berdasarkan skala 1-10
tingkatan nyeri berdasarkan skala 1-10

Pengertian Nyeri Kronis


Nyeri Kronis adalah Pengalaman sensoris dan emosional yang tidak menyenangkan yang timbul dari kerusakan jaringan aktual atau potensial atau dijelaskan dalam hal kerusakan tersebut (Asosiasi Internasional untuk Studi Rasa Sakit); onset yang tiba-tiba atau lambat dari intensitas apapun dari ringan sampai berat, konstan atau berulang tanpa akhir yang diantisipasi atau dapat diprediksi dan durasi lebih dari enam (6) bulan.

Nyeri kronis sering digambarkan sebagai nyeri yang berlangsung lebih dari 12 minggu. Rasa sakit dapat diklasifikasikan sebagai nyeri ganas kronis atau nyeri nonmalignant kronis. Rasa sakit ganas dikaitkan dengan penyebab tertentu seperti kanker. Pada nyeri nonmalignant, cedera jaringan asli tidak progresif atau sudah sembuh namun penderita masih mengalami rasa sakit.

Rasa nyeri kronis bisa ringan atau menyiksa, episodik atau kontinyu, hanya merepotkan atau sama sekali tidak mampu. Akhirnya, menjadi lebih sulit bagi pasien untuk membedakan lokasi tepatnya rasa sakit dan dengan jelas mengidentifikasi intensitas rasa sakit. Beberapa mungkin menderita sakit kronis karena tidak adanya cedera atau bukti kerusakan pada tubuh. Ini bisa membatasi pergerakan orang, yang bisa mengurangi fleksibilitas, kekuatan, dan stamina. Kesulitan dalam melakukan kegiatan penting dan menyenangkan ini dapat menyebabkan kecacatan dan keputusasaan. Anggota keluarga, teman, rekan kerja, pengusaha, dan penyedia layanan kesehatan mempertanyakan legitimasi laporan rasa sakit pasien karena pasien mungkin tidak terlihat seperti orang yang sakit. Pasien mungkin juga dilibatkan untuk menggunakan rasa sakit untuk mendapatkan perhatian atau untuk menghindari pekerjaan, komitmen, dan tanggung jawab.

Kekhawatiran emosional akan rasa sakit kronis juga bisa membuat rasa sakit semakin parah karena hubungan antara tubuh dan pikiran. Pengobatan yang efektif membutuhkan penanganan aspek psikologis dan fisik dari kondisi tersebut.




Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan chronic pain:
  • Cacat fisik kronis
  • Cacat psikologis kronis
  • Proses penyakit (kompresi / penghancuran jaringan syaraf / organ tubuh, infiltrasi saraf atau suplai vaskular, penyumbatan atau jalur saraf, pembengkakan)
  • Melukai agen (biologis, kimiawi, fisik, psikologis)
  • Efek samping dari berbagai agen terapi kanker

Mendefinisikan Karakteristik

Nyeri kronis ditandai dengan tanda dan gejala berikut:
  • Perubahan pada nada otot (bervariasi dari yang lembek sampai kaku); topeng wajah sakit
  • Berubah kemampuan untuk melanjutkan aktivitas sebelumnya
  • Anorexia
  • Atrofi kelompok otot yang terlibat
  • Respons otonom (diaphoresis, perubahan BP, respirasi, denyut nadi)
  • Perubahan nafsu makan / makan, berat badan; pola tidur; kemampuan yang berubah untuk melanjutkan kegiatan yang diinginkan; kelelahan
  • Perubahan pola tidur
  • Depresi
  • Gangguan / menjaga perilaku melindungi bagian tubuh
  • Masker wajah; perilaku ekspresif (gelisah, erangan, tangisan, mudah tersinggung); memfokuskan diri; fokus yang menyempit (persepsi waktu yang berubah, gangguan proses berpikir)
  • Kelelahan
  • Takut reinjury
  • Perilaku yang dijaga / protektif; gangguan perilaku (mondar-mandir / aktivitas berulang, interaksi berkurang dengan orang lain)
  • Iritabilitas, gelisah
  • Mengurangi interaksi dengan orang
  • Fokus diri
  • Respons bermotif simpatik (mis., Suhu, dingin, perubahan posisi tubuh, hipersensitivitas)
  • Laporan lisan atau kode atau bukti observasi perilaku protektif, perilaku menjaga, topeng wajah, mudah tersinggung, fokus diri, gelisah, depresi.
  • Laporan lisan / kode; keasyikan dengan rasa sakit
  • Perubahan berat badan

Tujuan dan Kriteria Hasil


Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Pain Kronis:

  • Pasien menunjukkan penggunaan keterampilan relaksasi dan aktivitas diversifikasi yang berbeda seperti yang ditunjukkan untuk situasi individu
  • Pasien melaporkan nyeri pada tingkat yang kurang dari 3 sampai 4 pada skala penilaian 0 sampai 10.
  • Pasien menggunakan strategi penghilang rasa sakit farmakologis dan nonpharmacological.
  • Pasien melontarkan tingkat penghilang rasa sakit dan kemampuan untuk terlibat dalam aktivitas yang diinginkan.
  • Pasien melakukan aktivitas yang diinginkan tanpa peningkatan tingkat nyeri.


Penilaian keperawatan atau Nursing Assessment
 

Penilaian menyeluruh tentang Sakit Kronis diperlukan untuk pengembangan rencana manajemen nyeri yang efektif. Perawat memainkan peran penting dalam penilaian rasa sakit, karena sifat hubungan mereka dengan pasien.

Menilai dan mendokumentasikan karakteristik nyeri:
  • Kualitas (mis., Tajam, menyala)
  • Tingkat keparahan (skala 0 [tidak ada rasa sakit] sampai 10 [yang berarti rasa sakit yang paling parah])
  • Lokasi (deskripsi anatomis)
  • Onset (bertahap atau mendadak)
  • Durasi (mis., Terus menerus, sebentar-sebentar)
  • Faktor pengendapan
  • Menghilangkan faktor
Rasional :
  • Laporan pasien sendiri adalah informasi yang paling andal mengenai pengalaman nyeri kronis.

Kaji dan perhatikan tanda dan gejala yang berhubungan dengan nyeri kronis seperti kelemahan, penurunan nafsu makan, penurunan berat badan, perubahan postur tubuh, gangguan pola tidur, kecemasan, mudah tersinggung, agitasi, atau depresi.
  • Rasional : Perubahan fisiologis dan perilaku yang berhubungan dengan nyeri akut mungkin tidak dipamerkan oleh penderita sakit kronis. Perilaku menjaga nyeri akut bisa menjadi perubahan postur tubuh yang terus-menerus untuk pasien dengan nyeri kronis. Mengatasi rasa sakit kronis bisa mengurangi energi pasien untuk aktivitas lainnya.

Kaji persepsi pasien tentang efektivitas teknik yang digunakan untuk menghilangkan rasa sakit di masa lalu.

  • Rasional : Pasien dengan nyeri kronis memiliki sejarah panjang menggunakan berbagai cara farmakologis dan nonfarmakologis untuk mengendalikan dan mengurangi rasa sakit mereka.

Evaluasi faktor-faktor seperti jenis kelamin, budaya, masyarakat, dan fitur religius yang dapat mempengaruhi pengalaman nyeri pasien dan reaksi terhadap penghilang rasa sakit.

  • Rasional : Mengetahui variabel-variabel yang mempengaruhi pengalaman nyeri pasien dapat berperan dalam mengembangkan rencana perawatan yang dapat diterima oleh pasien.

Kaji keyakinan dan harapan pasien tentang penghilang rasa sakit.

  • Rasional : Pasien dengan rasa sakit kronis mungkin tidak mengantisipasi kelegaan rasa sakit total namun mungkin merasa puas dengan tingkat keparahan rasa sakit dan tingkat aktivitas yang berkurang.

Evaluasi pendekatan pasien terhadap cara penanganan nyeri dan farmakologis.

  • Rasional : Pasien mungkin menganggap obat sebagai satu-satunya pengobatan yang efektif untuk mengurangi rasa sakit dan mungkin mempertanyakan efektivitas intervensi nonfarmakologis.

Ketahui lebih banyak tentang efek samping, ketergantungan, dan toleransi (termasuk alkohol) pasien yang menggunakan analgesik opioid.

  • Rasional : Ketergantungan dan toleransi obat terhadap analgesik opioid adalah kekhawatiran dalam pengelolaan nyeri kronis jangka panjang.

Tentukan penggunaan obat pasien saat ini.

  • Rasional : Dapatkan riwayat pengobatan untuk membantu perencanaan penanganan nyeri.

Evaluasi kemampuan pasien untuk melakukan dan memenuhi aktivitas kehidupan sehari-hari (ADLs), aktivitas instrumental kehidupan sehari-hari (IADLs), dan tuntutan kehidupan sehari-hari (DDLs).

  • Rasional : Kemampuan seseorang untuk menyelesaikan aktivitas perawatan diri dan memenuhi tanggung jawab peran dapat dibatasi oleh kelelahan, kecemasan, dan depresi yang terkait dengan rasa sakit kronis.


Intervensi Keperawatan

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Pain Kronis:

Biarkan pasien untuk mempertahankan catatan harian tentang penilaian rasa sakit, waktu, presipitasi kejadian, pengobatan, perawatan, dan apa yang terbaik untuk menghilangkan rasa sakit.

  • Rasional : Pelacakan nyeri secara sistematis tampaknya menjadi faktor penting dalam meningkatkan manajemen nyeri.

Kenali dan sampaikan penerimaan pengalaman nyeri pasien.

  • Rasional : Menyampaikan penerimaan rasa sakit pasien mendorong hubungan perawat-pasien yang lebih kooperatif.

Bantu pasien dalam membuat keputusan tentang memilih strategi manajemen rasa sakit tertentu.

  • Rasional : Perawat dapat meningkatkan kesediaan pasien untuk mengadopsi intervensi baru untuk meningkatkan pereda nyeri melalui bimbingan dan dukungan. Pasien mungkin mulai merasa percaya diri mengenai keefektifan intervensi ini.

Mengeksplorasi kebutuhan obat-obatan dari tiga kelas analgesik: opioid (narkotika), non-opioid (acetaminophen, Cox-2 inhibitor, dan obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAIDs)), dan obat ajuvan.

  • Rasional : Kombinasi analgesik dapat meningkatkan rasa sakit

Jika pasien menerima analgesia parenteral, gunakan diagram equianalgesik untuk mengubah rute oral atau jalur noninvasif lainnya semulus mungkin.

  • Rasional : Rute administrasi paling tidak invasif yang mampu memberikan pengendalian nyeri yang memadai dianjurkan. Rute oral adalah yang paling disukai karena ini adalah yang paling nyaman dan hemat biaya. Hindari jalur intramuskular (IM) karena penyerapan, rasa sakit, dan ketidaknyamanan yang tidak dapat diandalkan.

Biarkan pasien untuk menggambarkan nafsu makan, buang air besar, dan kemampuan untuk beristirahat dan tidur. Berikan obat dan perawatan untuk memperbaiki fungsi ini. Selalu dapatkan resep untuk stimulan peristaltik untuk mencegah konstipasi akibat opioid.

  • Rasional : Karena ada variasi individu yang besar dalam pengembangan efek samping akibat opioid, mereka harus dipantau dan, jika perkembangan mereka tidak dapat dihindari (misalnya, konstipasi), pengobatan profilaksis. Opioid menyebabkan sembelit dengan cara menurunkan peristaltik usus.

Dapatkan resep untuk meningkatkan atau menurunkan dosis analgesik bila diindikasikan. Petunjuk dasar tentang laporan pasien tentang tingkat keparahan nyeri dan tujuan kenyamanan / fungsi dan respons terhadap dosis sebelumnya dalam hal bantuan, efek samping, dan kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari dan rejimen terapeutik yang ditentukan.

  • Rasional : Dosis opioid harus disesuaikan secara individual untuk menghilangkan rasa sakit dengan tingkat efek samping yang dapat diterima.

Jika dosis opioid meningkat, pantau sedasi dan status pernapasan untuk waktu yang singkat.

  • Rasional : Pasien yang mendapat terapi opioid jangka panjang umumnya mengembangkan toleransi terhadap efek depresan pernafasan dari agen ini.

Didik pasien pendekatan manajemen nyeri yang telah dipesan, termasuk terapi, pemberian obat, efek samping, dan komplikasi.

  • Rasional : Salah satu langkah terpenting menuju peningkatan kontrol rasa sakit adalah pemahaman pasien yang lebih baik tentang sifat nyeri, perawatannya, dan peran pasien yang perlu dimainkan dalam pengendalian rasa sakit.

Diskusikan ketakutan pasien untuk mengatasi rasa sakit, kecanduan, dan overdosis.

  • Rasional : Karena berbagai kesalahpahaman tentang rasa sakit dan perawatannya, pendidikan tentang kemampuan mengendalikan rasa sakit secara efektif dan koreksi mitos tentang penggunaan opioid harus disertakan sebagai bagian dari rencana perawatan.

Tinjau kembali buku catatan sakit pasien, lembar aliran, dan catatan pengobatan untuk menentukan tingkat nyeri, efek samping, dan analgesik secara keseluruhan untuk periode yang tepat (mis., Satu minggu).

  • Rasional : Pelacakan nyeri secara sistematis tampaknya menjadi faktor penting dalam meningkatkan manajemen nyeri.

Pertahankan penggunaan metode nonfarmakologis untuk mengendalikan rasa sakit, seperti gangguan, pencitraan, relaksasi, pijat, dan aplikasi panas dan dingin.

  • Rasional : Strategi kognitif-perilaku dapat mengembalikan perasaan kontrol diri, kemanjuran pribadi, dan partisipasi aktif dalam perawatan mereka sendiri.

Melaksanakan intervensi nonfarmakologis saat rasa sakit dikendalikan dengan baik dengan intervensi farmakologis.

  • Rasional : Intervensi nonfarmakologis harus digunakan untuk memperkuat, bukan mengganti, intervensi farmakologis.

Rencanakan aktivitas perawatan di sekitar periode kenyamanan terbesar bila memungkinkan.

  • Rasional : Rasa sakit mengurangi aktivitas.

Periksa sumber daya yang relevan untuk pengelolaan rasa sakit secara jangka panjang (mis., Hospice, pusat perawatan nyeri).

  • Rasional : Sebagian besar pasien dengan kanker atau nyeri nonmaligna kronis diobati karena sakit di rawat jalan dan perawatan di rumah. Rencana harus dilakukan untuk menjamin penilaian nyeri yang berkelanjutan dan efektivitas perawatan dalam pengaturan ini.

Jika pasien menderita sakit kanker, bantu pasien dan keluarga dengan menangani masalah yang berkaitan dengan kematian dan kematian.

  • Rasional : Kelompok pendukung dan konseling pastoral dapat memperbaiki keterampilan mengatasi pasien dan keluarga dan memberikan dukungan yang dibutuhkan.

Jika pasien mengalami nyeri nonmalignant kronis, bantu pasien dan keluarga dalam mengurangi efek rasa sakit pada hubungan interpersonal dan aktivitas sehari-hari seperti kerja dan rekreasi.

  • Rasional : Rasa sakit mengurangi pilihan pasien untuk mengendalikan, mengurangi kesehatan psikologis, dan membuat mereka merasa tidak berdaya dan rentan. Oleh karena itu, dokter harus mendukung keterlibatan pasien aktif dalam metode yang efektif dan praktis untuk mengatasi rasa sakit.

Validasi perasaan dan emosi pasien mengenai status kesehatan saat ini.

  • Rasional : Validasi memungkinkan pasien mengetahui bahwa perawat telah mendengar dan memahami apa yang dikatakan, dan ini mendorong hubungan perawat-klien.

Rujuk pasien dan keluarga ke kelompok pendukung masyarakat dan kelompok swadaya untuk orang-orang yang mengatasi rasa sakit kronis.

  • Rasional : Hal ini untuk mengurangi beban penderitaan yang berhubungan dengan rasa sakit kronis dan menyediakan sumber tambahan seperti jaringan pendukung pasien.

Rujuk pasien ke ahli terapi fisik untuk penilaian dan evaluasi.

  • Rasional : Hal ini membantu untuk meningkatkan kekuatan otot dan mobilitas sendi, dan terapi untuk meningkatkan relaksasi otot tegang, terapis fisik dapat membantu pasien dengan latihan yang sesuai untuk kondisinya. Intervensi ini dapat mempengaruhi efektivitas manajemen rasa sakit.

Berikan pasien dan keluarga dengan informasi yang memadai tentang rasa sakit kronis dan pilihan yang tersedia untuk penanganan nyeri.

  • Rasional : Kurangnya pengetahuan tentang karakteristik nyeri kronis dan strategi manajemen nyeri dapat menambah beban rasa sakit pada kehidupan pasien.

Diskusikan pada pasien dan keluarga keuntungan menggunakan strategi manajemen nyeri nonpharmacological:

1.   Akupresur

  • Rasional : Akupresur adalah strategi manajemen nyeri yang menggunakan tekanan jari yang diterapkan pada titik akupresur pada tubuh. Dengan menggunakan teori kontrol gerbang, teknik ini bekerja untuk mengganggu transmisi rasa sakit dengan "menutup gerbang." Pendekatan ini memerlukan latihan dan latihan.

2.  Aplikasi dingin

  • Rasional : Aplikasi dingin mengurangi rasa sakit, pembengkakan, dan kejang otot melalui vasokonstriksi dan dengan membatasi pelepasan bahan kimia yang merangsang rasa sakit dan mengatur konduksi impuls nyeri. Intervensi ini efektif biaya dan tidak memerlukan peralatan khusus. Aplikasi dingin harus bertahan sekitar 20 sampai 30 menit / jam atau tergantung pada toleransi pasien.

3.  Gangguan

  • Rasional : Gangguan adalah pendekatan manajemen nyeri yang bekerja sebentar dengan meningkatkan ambang nyeri. Ini harus digunakan untuk durasi pendek, biasanya kurang dari 2 jam dalam satu waktu. Pemanfaatan yang berkepanjangan dapat menambah kelelahan yang dapat menyebabkan kelelahan dan mungkin akan meningkatkan rasa sakit saat gangguan tidak lagi ada.

4.   Aplikasi panas

  • Rasional : Aplikasi panas mengurangi rasa sakit melalui vasodilatasi yang menyebabkan aliran darah meningkat ke daerah tersebut dan melalui pengurangan refleks rasa sakit. Hal ini menuntut tidak adanya peralatan khusus dan juga biaya yang efektif. Aplikasi panas juga bergantung pada toleransi pasien namun harus bertahan tidak lebih dari 20 menit / jam. Perhatian khusus perlu diberikan untuk mencegah luka bakar dengan intervensi ini.

5.  Memijat area yang sakit

  • Rasional : Pijat menunda transmisi rasa sakit dengan meningkatkan pelepasan endorfin dan mengurangi edema jaringan. Intervensi ini mungkin mengharuskan orang lain untuk memberikan pijatan.

6.  Teknik relaksasi progresif, citra terpandu, dan terapi musik.

  • Rasional : Metode manajemen rasa sakit ini adalah tindakan terpusat yang bekerja melalui pengurangan ketegangan otot dan stres. Pasien mungkin merasakan dorongan kontrol yang meningkat atas rasa sakitnya. Citra terpandu dapat membantu pasien untuk mengeksplorasi gambar tentang rasa sakit, pereda nyeri, dan penyembuhan. Teknik ini membutuhkan latihan agar efektif.

7.    Stimulasi Saraf Listrik Transkutaneous (TENS) TENS menggunakan aplikasi 2 sampai 4 elektroda kulit.

  • Rasional : Pengurangan nyeri terjadi saat arus listrik ringan melewati elektroda lalu ke kulit. Pasien mampu mengatur intensitas dan frekuensi stimulasi listrik yang bergantung pada toleransi nya.

Mendidik pasien dan keluarga tentang penggunaan intervensi farmakologis untuk manajemen nyeri:


1.  Agen antianxiety

  • Rasional : Obat ini juga bermanfaat dalam keseluruhan program rencana manajemen nyeri. Efeknya sama dengan anti-depressants.

2.  Anti-depresan

  • Rasional : Obat-obatan ini bisa menjadi tambahan yang membantu dalam keseluruhan program penanganan nyeri. Selain efeknya pada suasana hati pasien, antidepresan mungkin memiliki sifat analgesik terlepas dari tindakan antidepresan mereka.

3.  Agen antiinflamasi nonsteroid (NSAID)

  • Rasional : Obat-obatan ini adalah langkah utama dalam jalur analgesik. Mereka pergi dengan menghambat sintesis prostaglandin yang menyebabkan rasa sakit pada jaringan periferal, peradangan, dan edema. Kelebihan obat ini tidak terkait dengan ketergantungan dan kecanduan dan bisa dikonsumsi secara oral.

4.  Analgesik opioid

  • Rasional : Obat ini mengurangi rasa sakit dengan mengikat reseptor opiat ke seluruh tubuh. Mereka bekerja pada sistem saraf pusat sehingga efek samping yang terkait dengan kelompok obat ini cenderung lebih signifikan sehingga mereka yang memiliki NSAID. Perhatian utama pada pasien yang menggunakan obat ini untuk manajemen nyeri kronis adalah mual, muntah, konstipasi, sedasi, depresi pernapasan, toleransi, dan ketergantungan.

5.  Jelaskan pentingnya modifikasi gaya hidup terhadap manajemen nyeri yang efektif.

  • Rasional : Perubahan dalam aktivitas seperti rutinitas kerja, rumah tangga, dan lingkungan fisik rumah mungkin diperlukan untuk mempromosikan strategi yang lebih efektif
 
 Dapatkan soal soal UKOM dan kunci jawabannya di perawat kita satu

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...