loading...

Intervensi Ketidakseimbangan Nutrisi : Kurang dari Kebutuhan tubuh dan rasionalnya

No Comments

Intervensi dan Rasional Ketidakseimbangan Nutrisi : Kurang dari Kebutuhan tubuh


 
Intervensi dan rasional ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh NANDA NIC NOC
ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Definisi

Ketidakseimbangan Nutrisi : Kurang dari Kebutuhan tubuh adalah Asupan nutrisi tidak mencukupi untuk memenuhi kebutuhan metabolik.

Tubuh ibarat mesin yang harus disuplai dengan jenis dan jumlah bahan bakar yang tepat. Ini bisa merujuk pada nutrisi atau kebutuhan makanan seseorang atau pasien. Nutrisi yang cukup penting sangat penting untuk memenuhi tuntutan tubuh. Beberapa penyakit dapat sangat mempengaruhi status gizi seseorang, termasuk malabsorpsi gastrointestinal, luka bakar, kanker; faktor fisik (mis., kelemahan otot, gigi kurang, aktivitas intoleransi, p [ain, penyalahgunaan zat); faktor sosial (misalnya, status ekonomi, kendala keuangan); faktor psikologis (mis., bosan, demensia, depresi). Dalam kondisi tertentu seperti trauma, sepsis, pembedahan, dan luka bakar, nutrisi yang adekuat sangat penting untuk penyembuhan dan pemulihan. Selain itu, faktor agama dan budaya sangat mempengaruhi kebiasaan makan pasien.

Nutrisi yang Tidak Seimbang: Kurang dari Kebutuhan Tubuh pada wanita menunjukkan kejadian yang lebih tinggi mengenai pembatasan asupan makanan secara sukarela akibat anoreksia, bulimia, dan diet berdarah sendiri. Seorang wanita hamil yang memiliki masalah makan mungkin juga memiliki masalah seperti pembatasan pertumbuhan janin. Pasien yang lebih tua yang memiliki gangguan kognitif dan menghadapi keterbatasan finansial memiliki peluang makan yang lebih tinggi. Ini termasuk kelalaian, keterbatasan fisik, kemerosotan indera mereka, pengurangan sekresi lambung, pencernaan yang buruk, dan isolasi sosial dan kebosanan yang menyebabkan kurang minat untuk makan.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Ketidakseimbangan Nutrisi: Kurang dari Kebutuhan Tubuh:
  • Ketidakmampuan menyerap atau memetabolisme makanan
  • Ketidakmampuan mencerna makanan
  • Ketidakmampuan menelan makanan
  • Ketidakmampuan untuk mendapatkan makanan dalam jumlah yang cukup
  • Meningkatnya kebutuhan metabolisme akibat proses penyakit atau terapi
  • Defisit pengetahuan
  • Tidak mau makan

Patofisiologis

1. Terkait dengan meningkatnya kebutuhan kalori dan kesulitan dalam menelan cukup kalori sekunder terhadap:
  • AIDS
  • Luka bakar (fase akut)
  • Kanker
  • Ketergantungan kimia
  • Komplikasi gastrointestinal / kelainan bentuk
  • Infeksi
  • Bayi prematur
  • Trauma

2. Terkait dengan disfagia sekunder terhadap:
  • Amyotrophic lateral sclerosis
  • Cerebral palsy
  • Kecelakaan serebrovaskular (CVA)
  • Bibir sumbing / langit-langit
  • Sindrom Möbius
  • Muscular dystrophy
  • Gangguan neuromuskular
  • Penyakit Parkinson

3. Terkait dengan penurunan penyerapan nutrisi sekunder terhadap:
  • Penyakit Crohn
  • Cystic fibrosis
  • Intoleransi laktosa
  • Necrotizing enterocolitis

4. Terkait dengan menurunnya keinginan makan sekunder akibat tingkat kesadaran yang berubah

5. Terkait dengan muntah yang diinduksi sendiri, latihan fisik yang melebihi asupan kalori, atau penolakan makan sekunder akibat anoreksia nervosa.

6. Terkait keengganan makan karena takut keracunan akibat perilaku paranoid

7. Terkait anoreksia nervosa dan agitasi fisik yang berlebihan akibat gangguan bipolar

8. Terkait anoreksia dan diare sekunder akibat infeksi protozoa

9. Berkaitan dengan muntah, anoreksia, dan gangguan pencernaan akibat pankreatitis

10. Terkait dengan anoreksia, protein terganggu dan metabolisme lemak, dan gangguan penyimpanan vitamin sekunder akibat sirosis

11. Terkait dengan anoreksia, muntah, dan gangguan pencernaan sekunder akibat malformasi GI atau enterokolitis nekrosis.

12. Terkait dengan anoreksia sekunder akibat refluks gastroesofagus

 
Pengobatan Terkait

1. Terkait dengan kebutuhan protein dan vitamin untuk penyembuhan luka dan penurunan asupan sekunder akibat:
  • Obat-obatan (kemoterapi)
  • Terapi radiasi
  • Operasi
  • Pembedahan rekonstruksi mulut
  • Rahang kabel
2. Terkait penyerapan yang tidak adekuat sebagai efek samping pengobatan:
  • Antasida
  • Colchicine
  • Neomisin
  • asam para-Aminosalicylic
  • Pyrimethamine
3. Berkaitan dengan berkurangnya asupan oral, ketidaknyamanan mulut, mual, dan muntah sekunder akibat:
  • Kemoterapi
  • Trauma oral
  • Terapi radiasi
  • Operasi amandel
4. Terkait penyerapan yang tidak adekuat sebagai efek samping pengobatan:
  • Antasida
  • Antibiotik (Clotrimazole, Rifampisin)
  • Antiepilepsi
  • Antihipertensi (nifedipin, spironolakton)
  • Obat antineoplastik
  • Obat antiretroviral (ritonavir, saquinavir)
  • Colchicine
  • Dexamethasone
  • Obat-obatan herbal: Kava kava
  • Neomisin
  • Pyrimethamine
  • St, wort John (hyperforin)
Situasional (Pribadi, Lingkungan)

Terkait dengan menurunnya keinginan makan sekunder untuk:
  • Alergi
  • Anorexia
  • Depresi
  • Mual dan muntah
  • Isolasi sosial
  • Menekankan

7. Terkait ketidakmampuan untuk mendapatkan makanan (keterbatasan fisik atau masalah keuangan atau transportasi)


8. Terkait ketidakmampuan mengunyah (gigi yang rusak atau hilang, gigi palsu yang tidak pas)


9. Terkait dengan diare



Maturasional

1. Bayi / anak

2. Terkait asupan yang tidak memadai sekunder terhadap:
  • Rangsangan produksi ASI tidak memadai
  • Kurang emosi /
  •     Kurangnya pengetahuan pengasuh

3. Terkait dengan malabsorpsi, pembatasan diet, dan anoreksia sekunder terhadap:
  • Penyakit celiac
  • Cystic fibrosis
  • Malformasi GI
  • Refluks gastroesophageal
  • Intoleransi laktosa
  • Necrotizing enterocolitis

4. Terkait dengan kesulitan mengisap (bayi) dan disfagia sekunder terhadap:
  • Cerebral palsy
  • Bibir sumbing dan langit-langit mulut
  • Kelainan neurologis

5. Terkait dengan mengisap, kelelahan, dan dyspnea yang tidak adekuat sekunder:
  • Penyakit jantung kongenital
  • Keterlambatan perkembangan
  • Hiperbilirubinemia
  • Prematuritas
  • Sindrom distres pernapasan
  • Sindrom virus

Mendefinisikan Karakteristik

Nutrisi yang Tidak Seimbang: Kurang dari Kebutuhan Tubuh ditandai oleh tanda dan gejala berikut:
  • Nyeri perut dengan atau tanpa patologi
  • Kebutuhan metabolisme aktual atau potensial lebih dari asupan dengan penurunan berat badan
  • Kerapuhan kapiler
  • Turunkan albumin serum
  • Penurunan kapasitas transferrin atau besi-mengikat
  • Diare dan / atau steatorrhea
  • Didokumentasikan asupan kalori yang tidak memadai
  • Kering, rapuh, rambut mudah dipetik dari kulit kepala
  • Kerontokan rambut yang berlebihan
  • Suara usus yang hiperaktif
  • Kehilangan jaringan subkutan
  • Kehilangan berat badan atau tanpa asupan kalori yang adekuat
  • Iritasi mental atau kebingungan
  • Kelemahan dan nyeri otot
  • Pucat, kulit kering
  • Paresthesias
  • Miskin otot
  • Selaput lendir mulut merah membengkak
  • Fontanel cekung pada bayi
  • Individu yang bukan laporan NPO atau ditemukan memiliki asupan makanan kurang dari tunjangan harian yang disarankan (RDA) dengan atau tanpa penurunan berat badan.
  • Triceps skinfold, lingkar lengan tengah, dan lingkar lengan bawah otot kurang dari 60% ukuran standar
  • Berat 10% sampai 20% di bawah berat badan ideal dan tinggi badan

Tujuan dan Kriteria Hasil :
Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Nutrisi yang Tidak Seimbang: Kurang dari Kebutuhan Tubuh.
  • Pasien menyajikan pemahaman tentang pentingnya nutrisi terhadap proses penyembuhan dan kesehatan umum.
  • Pasien atau pengasuh verbalizes dan menunjukkan pilihan makanan atau makanan yang akan menyelesaikan penghentian penurunan berat badan.
  • Pasien menunjukkan perilaku, perubahan gaya hidup untuk memulihkan dan / atau menjaga berat badan yang sesuai.
  • Pasien menunjukkan konsumsi nutrisi yang cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolisme seperti yang ditunjukkan oleh berat badan stabil atau pengukuran massa otot, keseimbangan nitrogen positif, regenerasi jaringan dan peningkatan tingkat energi yang meningkat.
  • Pasien tidak menunjukkan tanda-tanda malnutrisi.
  • Pasien membutuhkan cukup kalori atau nutrisi.
  • Pasien mempertahankan berat badan atau menunjukkan kenaikan berat badan di jalan menuju tujuan yang diinginkan, dengan normalisasi nilai laboratorium.
  • Pasien memiliki berat badan 10% berat badan ideal (IBW).


Penilaian keperawatan dan rasionalnya :

Penilaian rutin diperlukan untuk mengidentifikasi masalah potensial yang mungkin menyebabkan Gizi Buruk: Kurang dari Kebutuhan Tubuh serta memberi nama keadaan yang mungkin terjadi selama asuhan keperawatan.

Perhatikan berat nyata dan tepat; jangan memperkirakan
  • Rasional : Penilaian antropomorfis ini sangat penting agar akurat. Ini akan digunakan sebagai dasar untuk kebutuhan kalori dan gizi.

Ambillah sejarah nutrisi dengan partisipasi orang lain yang signifikan.
  • Rasional : Anggota keluarga dapat memberikan rincian yang lebih akurat tentang kebiasaan makan pasien, terutama jika pasien telah mengubah persepsi.

Pastikan faktor etiologi untuk menurunkan asupan gizi.
  • Rasional : Beberapa faktor dapat mempengaruhi asupan gizi pasien, jadi sangat penting untuk menilai dengan benar. Pasien dengan masalah gigi perlu dirujuk ke dokter gigi, sedangkan pasien dengan kehilangan ingatan mungkin memerlukan layanan seperti Meals on Wheels. Obat lain juga berpengaruh pada nafsu makan pasien.

Tinjau kembali nilai laboratorium yang menunjukkan adanya kesejahteraan atau kemerosotan.
  • Rasional : Uji laboratorium berperan penting dalam menentukan status gizi pasien. Nilai abnormal dalam satu studi diagnostik mungkin memiliki banyak kemungkinan penyebab.

1.   Serum albumin
  • Rasional : Ini menentukan tingkat pengurangan protein (2,5 g / dl menandakan penurunan berat; 3,8 sampai 4,5 g / dl normal).

2.   Transferrin
  • Rasional : Ini penting untuk transfer zat besi dan biasanya menurun saat protein serum menurun.

3.   Jumlah RBC dan WBC
  • Rasional : Jumlah ini sering dijatuhkan pada malnutrisi, menunjukkan anemia, dan mengurangi resistensi terhadap infeksi.

4.   Nilai elektrolit serum
  • Rasional : Kalium biasanya meningkat, dan natrium biasanya diturunkan dalam malnutrisi.

Carilah tanda-tanda fisik asupan gizi buruk.
  • Rasional : Pasien yang mengalami kekurangan nutrisi mungkin tampak lamban dan letih. Manifestasi lainnya meliputi penurunan rentang perhatian, kulit bingung, pucat dan kering, kehilangan jaringan subkutan, rambut kusam dan rapuh, dan lidah merah dan bengkak serta selaput lendir. Tanda vital mungkin menunjukkan takikardia dan tekanan darah tinggi. Parestesia mungkin juga ada.

Perhatikan perspektif dan perasaan pasien terhadap makan dan makanan.
  • Rasional : Berbagai faktor psikologis, psikososial, agama, dan budaya menentukan jenis, jumlah, dan kesesuaian makanan yang digunakan.

Evaluasi lingkungan tempat makan terjadi.
  • Rasional : Kebanyakan orang dewasa menemukan diri mereka "makan dalam pelarian" atau sangat mengandalkan makanan cepat saji dengan komponen gizi lebih rendah. Orang tua yang hidup mandiri mungkin tidak memiliki dorongan untuk menyiapkan makanan untuk diri mereka sendiri.

Tautkan asupan makanan biasa ke Piramida Makanan USDA, perhatikan kelompok makanan yang diremehkan atau dihilangkan.
  • Rasional : Piramida Panduan Makanan menekankan pentingnya makan seimbang. Penghilangan seluruh kelompok makanan meningkatkan risiko kekurangan.

Kaji kemampuan pasien untuk mendapatkan dan menggunakan nutrisi penting.
  • Rasional : Beberapa faktor dapat mempengaruhi asupan gizi pasien, jadi perlu dilakukan penilaian secara akurat. Kasus kekurangan vitamin D rakhitis telah dilaporkan di antara bayi berkulit gelap dan balita yang diberi ASI eksklusif dan tidak diberi suplemen vitamin D.

Jika pasien adalah seorang vegetarian, evaluasilah jika memperoleh cukup vitamin B12 dan zat besi. Vegetarian yang ketat mungkin berisiko terkena kekurangan vitamin B12 dan zat besi.
  • Rasional : Perawatan yang tepat harus dilakukan saat menerapkan diet vegetarian untuk wanita hamil, bayi, anak-anak, dan orang tua.

Intervensi Keperawatan dan Rasional Ketidakseimbangan Nutrisi : Kurang dari Kebutuhan Tubuh

Rencana perawatan ini membahas masalah umum yang berkaitan dengan defisit nutrisi untuk rumah sakit atau tempat tinggal di rumah.

Pastikan berat badan sehat untuk usia dan tinggi badan. Rujuk ke ahli diet untuk mendapatkan asesmen gizi lengkap dan metode untuk mendapatkan dukungan nutrisi.
  • Rasional : Pakar seperti ahli gizi dapat menentukan keseimbangan nitrogen sebagai ukuran status gizi pasien. Keseimbangan nitrogen negatif dapat berarti kekurangan protein. Ahli gizi juga dapat menentukan kebutuhan nutrisi spesifik pasien untuk mendapatkan asupan gizi yang cukup.

Tetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang yang sesuai.
  • Rasional : Pasien mungkin kehilangan perhatian dalam mengatasi dilema ini tanpa tujuan jangka pendek yang realistis.

Berikan lingkungan yang menyenangkan.
  • Rasional : Suasana yang menyenangkan membantu mengurangi stres dan lebih memberi makan.

Promosikan posisi yang tepat.
  • Rasional : Mengangkat kepala tempat tidur 30 derajat membantu menelan dan mengurangi risiko aspirasi dengan makan.

Berikan kebersihan mulut dan gigi yang baik.
  • Rasional : Kebersihan mulut memiliki efek positif pada nafsu makan dan pada selera makanan. Gigi palsu harus bersih, pas nyaman, dan masuk ke mulut pasien untuk mendorong makan.

Jika pasien kekurangan kekuatan, jadwalkan waktu istirahat sebelum makan dan buka bungkus dan potong makanan untuk pasien.
  • Rasional : Bantuan keperawatan dengan aktivitas hidup sehari-hari (ADLs) akan menghemat energi pasien untuk aktivitas nilai pasien. Pasien yang membutuhkan waktu lebih dari satu jam untuk menyelesaikan makanan mungkin memerlukan bantuan.

Berikan persahabatan saat makan.
  • Rasional : Perhatian terhadap perspektif sosial makan penting di rumah sakit dan di rumah.

Pertimbangkan penggunaan bumbu untuk pasien dengan perubahan rasa rasa; jika tidak dikontraindikasikan
  • Rasional : Bumbu bisa meningkatkan rasa makanan dan menarik makan.

Pertimbangkan enam makanan padat nutrisi kecil, bukan tiga makanan yang lebih besar setiap hari untuk mengurangi perasaan kenyang.
  • Rasional : Mengonsumsi makanan kecil dan sering mengurangi perasaan kenyang dan mengurangi rangsangan untuk muntah.

Untuk pasien dengan gangguan fisik, rujuk ke ahli terapi okupasi untuk perangkat adaptif.
  • Rasional : Perangkat khusus mungkin disediakan oleh seorang ahli yang dapat membantu pasien memberi makan diri mereka sendiri.

Untuk pasien dengan gangguan menelan, berkoordinasi dengan terapis bicara untuk evaluasi dan instruksi.
  • Rasional : Penyesuaian ketebalan dan konsistensi makanan untuk meningkatkan asupan gizi dapat diberikan oleh terapis wicara.

Tentukan waktu hari ketika nafsu makan pasien berada di puncak. Tawarkan makanan berkalori tertinggi saat itu.
  • Rasional : Pasien dengan penyakit hati seringkali memiliki nafsu makan terbesar saat sarapan.

Dorong anggota keluarga untuk membawa makanan dari rumah ke rumah sakit.
  • Rasional : Pasien dengan preferensi atau batasan etnis atau agama tertentu mungkin tidak mempertimbangkan makanan dari rumah sakit.

Tawarkan suplemen protein tinggi berdasarkan kebutuhan dan kemampuan individu.
  • Rasional : Suplemen semacam itu bisa digunakan untuk meningkatkan kalori dan protein tanpa konflik dengan asupan makanan sukarela.

Tawarkan suplemen energi cair.
  • Rasional : Suplementasi energi telah terbukti menghasilkan penambahan berat badan dan mengurangi penurunan usia lanjut lansia yang tinggal di masyarakat.

Mencegah minuman berkafein atau berkarbonasi.
  • Rasional : Minuman ini akan mengurangi rasa lapar dan menyebabkan rasa kenyang awal.

Jaga indeks kecurigaan malnutrisi yang tinggi sebagai faktor penyebab infeksi.
  • Rasional : Gangguan kekebalan adalah faktor tambahan yang penting dalam infeksi terkait gizi buruk pada semua kelompok usia.

Dorong latihan.
  • Rasional : Metabolisme dan pemanfaatan nutrisi ditingkatkan dengan aktivitas.

Pertimbangkan kemungkinan kebutuhan akan dukungan nutrisi enteral atau parenteral dengan pasien, keluarga, dan pengasuh, jika sesuai.
  • Rasional : Dukungan nutrisi dapat direkomendasikan untuk pasien yang tidak dapat mempertahankan asupan nutrisi melalui jalur oral. Jika saluran gastrointestinal berfungsi dengan baik, pemberian tabung enteral diindikasikan. Bagi mereka yang tidak dapat mentolerir makanan enteral, disarankan nutrisi parenteral.

Validasi perasaan pasien mengenai dampak gaya hidup, keuangan, dan transportasi saat ini mengenai kemampuan mendapatkan makanan bergizi.
  • Rasional : Validasi memungkinkan pasien mengetahui bahwa perawat telah mendengar dan memahami apa yang dikatakan, dan ini mendorong hubungan perawat-pasien.

Setelah dipulangkan, bantu pasien dan keluarga mengidentifikasi area yang akan berubah yang akan memberikan kontribusi terbesar untuk memperbaiki gizi.
  • Rasional : Perubahan itu sulit. Beberapa perubahan mungkin sangat banyak.

Adaptasi modifikasi terhadap praktik mereka saat ini.
  • Rasional : Menerima preferensi pasien atau keluarga menunjukkan rasa hormat terhadap budaya mereka.


Baca Juga Intervensi Keperawatan Lainnya :


Dapatkan berbagai Soa Uji Kopetensi Perawat, Diagnosa NANDA Lengkap Di Perawat Kita Satu

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...