Loading...

Intervensi Gangguan Proses Pikir dan Rasional NANDA NIC NOC

No Comments

Intervensi dan Rasional Gangguan Proses Pikir NANDA NIC NOC



intervensi dan rasional gangguan proses pikir
intervensi gangguan proses pikir dan rasionalnya

Definisi

Proses Pemikiran yang Terganggu adalah Keadaan di mana seseorang mengalami gangguan dalam aktivitas mental seperti pemikiran sadar, orientasi realitas, pemecahan masalah, penilaian, dan pemahaman yang berkaitan dengan penanganan, kepribadian, dan / atau gangguan mental.

Proses Pemikiran Disturbed Thought menggambarkan seseorang dengan persepsi dan kognisi yang berubah yang mengganggu kehidupan sehari-hari. Penyebabnya adalah gangguan biokimia atau psikologis seperti depresi dan gangguan kepribadian.

Fokus keperawatan adalah mengurangi pemikiran terganggu dan mendorong orientasi realitas. Seringkali, kebingungan pada orang dewasa tua keliru dikaitkan dengan penuaan. Kebingungan pada orang dewasa yang lebih tua dapat disebabkan oleh satu faktor atau beberapa faktor seperti depresi, demensia, efek samping pengobatan, atau gangguan metabolisme. Depresi menyebabkan gangguan pada orang dewasa lebih sering daripada demensia.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Proses Pemikiran Terganggu:

Perubahan fisiologis
  • Penuaan
  • Cedera kepala
  • Hipoksia
  • Infeksi
  • Malnutrisi
Perubahan biokimia
  • Alkohol
  • Obat-obatan
  • Penyalahgunaan zat
Konflik psikologis
  • Kegelisahan
  • Depresi
  • Perubahan emosional
  • Takut
  • Berduka cita
  • Cacat mental
Maturasional
  • Isolasi
  • Depresi seumur hidup
Situasional (Pribadi, Lingkungan
  • Penyalahgunaan (fisik, seksual, mental)
  • Trauma masa kecil
  • Penyiksaan

Mendefinisikan Karakteristik

Proses Pemikiran Terganggu ditandai dengan tanda dan gejala berikut:

Mayor (Harus ada
  • Interpretasi rangsangan yang tidak tepat, internal atau eksternal

Minor (mungkin ada)
  • Defisit kognitif (abstraksi, pemecahan masalah, defisit memori)
  • Kebingungan / disorientasi
  • Delusi
  • Distractibility
  • Halusinasi
  • Impulsif
  • Perilaku sosial yang tidak tepat
  • Kurangnya validasi konsensual
  • Obsesi
  • Fobia
  • Perilaku ritualistik
  • Kecurigaan

Tujuan dan Kriteria Hasil

Berikut ini adalah tujuan bersama dan hasil yang diharapkan untuk Proses Pemikiran Terganggu:
  • Pasien mempertahankan orientasi realitas dan berkomunikasi secara jelas dengan orang lain
  • Pasien mengenali perubahan dalam pemikiran / perilaku.
  • Pasien mengenali dan mengklarifikasi kemungkinan salah tafsir terhadap perilaku dan verbalisasi orang lain.
  • Pasien mengidentifikasi situasi yang terjadi sebelum halusinasi / delusi.
  • Pasien menggunakan strategi penanggulangan untuk mengatasi secara efektif dengan halusinasi / delusi.
  • Pasien berpartisipasi dalam kegiatan unit.
  • Pasien sering mengungkapkan materi delusional.
  • Pasien dengan tepat berinteraksi dan bekerja sama dengan staf dan rekan kerja dalam lingkungan komunitas terapeutik.

Penilaian keperawatan dan Rasional

Berikut ini adalah penilaian komprehensif untuk Proses Pemikiran Terganggu:

Mengidentifikasi faktor-faktor yang ada (sindroma otak akut / kronis (stroke baru-baru ini, penyakit Alzheimer), cedera otak atau peningkatan tekanan intrakranial, kejadian anoksik, infeksi akut, kekurangan gizi, kurang tidur atau kekurangan sensorik, penyakit jiwa kronis (skizofrenia)].
  • Rasional : Mengidentifikasi faktor-faktor yang hadir penting untuk mengetahui faktor penyebab / penyumbang.

Tentukan alkohol / penggunaan obat lain.
  • Rasional : Obat dapat memiliki efek langsung pada otak, atau memiliki efek samping, efek terkait dosis, dan / atau efek kumulatif yang mengubah pola pikir dan persepsi sensorik.

Tinjau nilai laboratorium untuk kelainan seperti alkalosis metabolik, hipokalemia, anemia, peningkatan kadar amonia, dan tanda-tanda infeksi.
  • Rasional : Memantau nilai laboratorium membantu mengidentifikasi faktor penyebabnya.

Kaji asupan makanan / status gizi.
  • Rasional : Ini membantu dalam mengidentifikasi faktor penyebabnya.

Menilai rentang perhatian / distractibility dan kemampuan untuk membuat keputusan atau pemecahan masalah.
  • Rasional : Ini menentukan kemampuan untuk berpartisipasi dalam perencanaan / pelaksanaan perawatan.

Membantu dengan hasil pengujian / review untuk mengevaluasi status mental sesuai usia dan kapasitas perkembangan.
  • Rasional : Ini untuk menilai tingkat penurunan nilai.

Wawancara SO atau pengasuh untuk menentukan kemampuan berpikir pasien yang biasa, perubahan perilaku, lama masalah waktu sudah ada, dan informasi terkait lainnya.
  • Rasional : Ini untuk memberikan dasar untuk perbandingan.

Lakukan penilaian neurologis / perilaku periodik, seperti yang ditunjukkan, dan bandingkan dengan baseline.
  • Rasional : Pengenalan dini akan perubahan mendorong modifikasi proaktif terhadap rencana perawatan.

Intervensi Keperawatan dan Rasional Gangguan Proses Pikir NANDA NIC NOC

Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Proses Pemikiran Terganggu:

Membantu pengobatan untuk masalah mendasar, seperti anoreksia, cedera otak / peningkatan tekanan intrakranial, gangguan tidur, ketidakseimbangan biokimia.
  • Rasional : Kognisi / pemikiran sering membaik dengan pengobatan / koreksi masalah medis / psikiatri.

Reorientasi ke waktu / tempat / persin, sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Ketidakmampuan mempertahankan orientasi merupakan tanda kemunduran.

Mintalah nama tulis pasien secara berkala; simpan catatan ini untuk perbandingan dan laporkan perbedaan.
  • Rasional : Ini adalah langkah penting untuk mencegah kemerosotan lebih lanjut dan memaksimalkan tingkat fungsi.

Berikan tindakan pengamanan (mis., Rel samping, bantalan, jika perlu; pengawasan ketat, tindakan pencegahan kejang), seperti yang ditunjukkan.
  • Rasional : Selalu perlu mempertimbangkan keamanan pasien.

Jadwalkan aktivitas terstruktur dan waktu istirahat.
  • Rasional : Hal ini memberikan stimulasi sekaligus mengurangi kelelahan.

Menjaga lingkungan yang menyenangkan dan tenang dan mendekati pasien dengan cara yang lambat dan tenang.
  • Rasional : Pasien mungkin merespons dengan perilaku cemas atau agresif jika terkejut atau terlalu bersemangat.

Hadirilah kenyataan secara singkat dan singkat dan jangan menantang pemikiran yang tidak masuk akal. Hindari ucapan samar atau menghindar.
  • Rasional : Pasien delusional sangat sensitif terhadap orang lain dan dapat mengenali ketidaktulusan. Komentar atau keraguan yang menghindar memperkuat ketidakpercayaan atau delusi.

Konsisten dalam menetapkan harapan, menegakkan peraturan, dan sebagainya. 
  • Rasional : Batas yang jelas dan konsisten memberikan struktur yang aman bagi pasien.

Kurangi rangsang provokatif, kritik negatif, argumen, dan konfrontasi.
  • Rasional : Hal ini untuk menghindari memicu respon fight / flight.

Menahan diri dari memaksa aktivitas dan komunikasi.
  • Rasional : Pasien mungkin merasa terancam dan mungkin akan menarik diri atau memberontak.

Jangan membanjiri pasien dengan data mengenai masa lalunya.
  • Rasional : Individu yang terpapar dengan informasi menyakitkan dari mana amnesia memberikan perlindungan dapat terdekomposisi lebih jauh ke dalam keadaan psikotik.

Identifikasi konflik spesifik yang masih belum terselesaikan, dan bantu pasien untuk mengidentifikasi solusi yang mungkin.
  • Rasional : Kecuali jika konflik mendasar ini dipecahkan, perbaikan dalam perilaku penanggulangan harus dipandang hanya sementara.

Berikan diet bergizi seimbang, dengan menggabungkan preferensi pasien. Dorong pasien untuk makan. Sediakan lingkungan yang menyenangkan dan sediakan cukup waktu untuk makan.
  • Rasional : Ini meningkatkan asupan dan kesejahteraan umum.

Kenali dan dukung prestasi pasien (proyek selesai, tanggung jawab terpenuhi, atau interaksi dimulai)
.
  • Rasional : Mengetahui prestasi pasien dapat mengurangi kecemasan dan kebutuhan akan delusi sebagai sumber harga diri.

Gunakan sentuhan dengan hati-hati, terutama jika pikiran mengungkapkan gagasan penganiayaan.
  • Rasional : Pasien yang curiga bisa merasakan sentuhan sebagai ancaman dan mungkin merespons dengan agresi.

Gunakan teknik validasi konsensual dan carilah klarifikasi saat komunikasi mencerminkan perubahan dalam pemikiran. (Contoh: "Apa maksud Anda ...?" Atau "Saya tidak mengerti apa maksudnya dengan itu, tolong jelaskan?")
  • Rasional : Teknik ini mengungkapkan kepada pasien bagaimana dia dirasakan oleh orang lain, sedangkan tanggung jawab untuk tidak memahami diterima oleh perawat.

Libatkan pasien dalam kegiatan satu lawan satu pada awalnya, kemudian aktivitas dalam kelompok kecil, dan secara bertahap aktivitas dalam kelompok yang lebih besar.
  • Rasional : Seorang pasien yang curiga paling baik menangani satu orang pada awalnya. Pengenalan bertahap orang lain saat pasien bisa mentolerir kurang mengancam.

Dorong pasien untuk verbalisasi perasaan sejati. Hindari bersikap defensif saat perasaan marah diarahkan padanya.
  • Rasional : Verbalisasi perasaan di lingkungan yang tidak mengancam dapat membantu pasien menghadapi masalah yang telah lama tidak terselesaikan.

Ajarkan pasien untuk campur tangan, menggunakan teknik penghentian pikir, bila pikiran irasional atau negatif berlaku.
  • Rasional : Pemikiran berhenti menggunakan perintah "stop!" Atau suara keras (seperti tepukan tangan) untuk mengganggu pikiran yang tidak diinginkan. Kebisingan atau perintah ini mengalihkan perhatian individu dari pemikiran yang tidak diinginkan yang sering mendahului emosi atau perilaku yang tidak diinginkan.

Dorong pasien untuk berpartisipasi dalam kegiatan / kelompok resosialisasi bila tersedia.
  • Rasional : Ini untuk memaksimalkan tingkat fungsi.

Bantu mengidentifikasi program kebutuhan / rehabilitasi yang sedang berjalan bagi individu.
  • Rasional : Langkah ini penting untuk mempertahankan keuntungan dan melanjutkan kemajuan jika mampu.

Identifikasi masalah yang berkaitan dengan penuaan yang dapat diperbaiki dan bantu pasien untuk mencari sumber bantuan / akses yang sesuai.
  • Rasional : Ini mendorong pemecahan masalah untuk memperbaiki kondisi ketimbang menerima status quo.

Bantu pasien dan SO mengembangkan rencana perawatan bila masalah bersifat progresif / jangka panjang.
  • Rasional : Perencanaan awal untuk menangani perawatan di rumah, transportasi, bantuan dengan kegiatan perawatan, dukungan dan peristirahatan untuk pengasuh, meningkatkan manajemen pasien di tempat tinggal.

Lihat sumber daya komunitas (misalnya, program penitipan anak, kelompok pendukung, rehabilitasi obat-obatan / alkohol, program perawatan kesehatan mental).
  • Rasional : Langkah-langkah ini diperlukan untuk meningkatkan kesehatan.


Artikel Terkait Diagnosa NANDA NIC NOC

Dapatkan Berbagai Soal Uji Kompetensi Perawat di Kumpulan Soal UKOM Perawat D3 dan S1 Perawat Kita Satu

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...