loading...

Intervensi Gangguan Citra Tubuh dan Rasional NANDA NIC NOC

No Comments

Intervensi dan Rasional Gangguan Citra Tubuh NANDA NIC NOC

Intervensi gangguan Citra Tubuh dan rasionalnya
Intervensi gangguan Citra Tubuh dan rasionalnya

Definisi

Gambar Citra Tubuh yang Terganggu adalah Kebingungan dalam gambaran mental tentang diri seseorang.

Citra tubuh adalah bagaimana perasaan seseorang terhadap tubuhnya dan apa yang mereka lakukan terhadap perasaan itu. Beberapa orang mungkin merasa rendah diri terhadap tubuh mereka dan mencoba memperbaikinya melalui berbagai cara yang disebut perilaku manajemen penampilan. Sebagai komponen penting dari konsep diri seseorang, gangguan citra tubuh dapat memiliki kesan kuat terhadap bagaimana individu melihat keseluruhan dirinya.

Seseorang mulai membentuk persepsi daya tarik, kesehatan, akseptabilitas dan fungsinya di awal masa kanak-kanak. Citra tubuh ini berlanjut sepanjang umur dan menerima umpan balik dari teman sebaya, anggota keluarga, dan pelatih. Misalnya, seorang wanita mungkin mengalami Disturbed Body Image selama kehamilan. Perubahan fisik yang terkait dengan penuaan dapat menyebabkan gangguan gambar tubuh untuk orang dewasa yang lebih tua. Sifat kepribadian seperti perfeksionisme dan kritik diri juga dapat mempengaruhi perkembangan citra tubuh yang negatif.

Perhatian yang tepat terhadap citra tubuh yang terdistorsi merupakan langkah penting untuk pemulihan. Terapi Perilaku Kognitif, sebuah pendekatan di mana pemikiran irasional diakui, dianalisis dan direstrukturisasi menjadi self-talk yang lebih rasional, sering digunakan dalam perencanaan perawatan untuk mengatasi gangguan citra tubuh.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Disturbed Body Image:
  • Perubahan permanen struktur dan / atau fungsi (mis., Operasi mutilasi, pemindahan bagian tubuh [internal atau eksternal])
  • Perubahan situasi (mis., Keberadaan sementara dari saluran pembuangan atau tabung yang terlihat, dressing, peralatan terpasang, kehamilan)

Mendefinisikan Karakteristik
Gangguan citra tubuh ditandai dengan tanda dan gejala berikut ini:
  • Perubahan aktual dalam struktur atau fungsi
  • Perubahan fungsi sosial (misalnya penarikan, isolasi, flamboyan)
  • Memfokuskan tingkah laku pada bagian / fungsi tubuh yang berubah
  • Menyembunyikan sengaja bagian tubuh
  • Penolakan untuk mendiskusikan atau mengakui perubahan
  • Penolakan untuk melihat, menyentuh, atau merawat bagian tubuh yang berubah
  • Keasyikan verbal dengan bagian tubuh atau fungsi berubah
  • Verbalisasi tentang perubahan struktur atau fungsi bagian tubuh.

Tujuan dan Kriteria Hasil
Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Disturbed Body Image:

    Pasien menggabungkan perubahan menjadi konsep diri tanpa meniadakan harga diri.
    Pasien verbalisasi penerimaan diri dalam situasi.
    Pasien membahas dengan keluarga / SO tentang situasi, perubahan yang telah terjadi.
    Pasien mengembangkan tujuan / rencana yang realistis untuk masa depan.

Penilaian keperawatan dan Rasional Gangguan Citra Tubuh
Penilaian perawat terhadap perubahan dan kepentingan yang dirasakan oleh pasien pada struktur atau fungsi yang berubah akan sangat penting dalam merencanakan perawatan untuk mengatasi gangguan citra tubuh.

Menilai makna kehilangan atau perubahan pada pasien dan SO, termasuk harapan masa depan dan dampak kepercayaan budaya atau agama.
  • Rasional : Tingkat respon lebih terkait dengan nilai atau kepentingan tempat pasien pada bagian atau fungsinya daripada nilai aktual atau kepentingan. Ini memerlukan dukungan untuk bekerja melalui resolusi optimal.

Menilai dampak perubahan yang dirasakan pada ADLs, partisipasi sosial, hubungan pribadi, dan aktivitas pekerjaan.
  • Rasional : Perubahan citra tubuh dapat berpengaruh pada kemampuan pasien untuk menjalankan peran dan tanggung jawab setiap hari.

Kaji hasil gangguan citra tubuh dalam kaitannya dengan tahap perkembangan pasien.
  • Rasional : Remaja dan orang dewasa muda mungkin terpengaruh secara individual oleh perubahan struktur atau fungsi tubuh mereka pada saat perubahan perkembangan biasanya berlangsung cepat dan pada saat mengembangkan hubungan sosial dan intim sangat penting.

Evaluasi perilaku pasien mengenai bagian atau fungsi tubuh yang sebenarnya atau dirasakan.
  • Rasional : Ada berbagai perilaku yang terkait dengan gangguan citra tubuh, mulai dari yang sama sekali mengabaikan struktur atau fungsi yang berubah menjadi kesibukan dengannya.

Evaluasi ucapan verbal pasien tentang perubahan aktual atau yang dirasakan pada bagian tubuh atau fungsi.
  • Rasional : Pernyataan negatif tentang bagian tubuh yang terkena mungkin menunjukkan kemampuan terbatas untuk mengintegrasikan perubahan tersebut ke dalam konsep diri pasien.

Intervensi Keperawatan dan Rasional Gangguan Citra Tubuh

Berikut ini adalah intervensi perawatan terapeutik untuk Disturbed Body Image:

Mengakui dan menerima ekspresi perasaan frustrasi, ketergantungan, kemarahan, kesedihan, dan permusuhan. Perhatikan perilaku yang ditarik dan gunakan penyangkalan.
  • Rasional : Penerimaan perasaan ini sebagai respons normal terhadap apa yang telah terjadi memudahkan resolusi. Hal ini tidak membantu atau memungkinkan untuk mendorong pasien sebelum siap menghadapi situasi. Penolakan bisa berlangsung lama dan menjadi mekanisme adaptif karena pasien belum siap untuk mengatasi masalah pribadi.

Kenali normalitas respons terhadap perubahan struktur tubuh atau fungsi tubuh.
  • Rasional : Mengalami tahap kesedihan karena kehilangan bagian atau fungsi tubuh adalah normal dan biasanya melibatkan periode penyangkalan, panjangnya bervariasi di antara individu.

Tetapkan batasan pada perilaku maladaptif. Pertahankan sikap tidak menghakimi sambil memberi perawatan, dan bantu pasien mengidentifikasi perilaku positif yang akan membantu dalam pemulihan.
  • Rasional : Pasien dan SO cenderung menghadapi krisis ini dengan cara yang sama seperti yang telah mereka hadapi dengan masalah di masa lalu. Staf mungkin merasa sulit dan frustasi untuk menangani perilaku yang mengganggu dan tidak membantu penyembuhan, namun harus disadari bahwa perilaku biasanya diarahkan pada situasi dan bukan pengasuh.

Dukung verbalisasi perasaan positif atau negatif tentang kerugian aktual atau yang dirasakan.
  • Rasional : Sebaiknya dorong pasien untuk memisahkan perasaan tentang perubahan struktur tubuh atau fungsi dari perasaan tentang harga diri. Ekspresi perasaan dapat meningkatkan strategi penanganan pasien.

Membantu pasien dalam menggabungkan perubahan aktual ke ADL, kehidupan sosial, hubungan interpersonal, dan aktivitas pekerjaan.
  • Rasional : Semakin terlihat perubahan struktur tubuh atau fungsi, semakin cemas pasien terhadap respons orang lain terhadap perubahan tersebut. Kesempatan untuk umpan balik positif dan kesuksesan dalam situasi sosial dapat mempercepat adaptasi.

Tunjukkan kepedulian positif dalam kegiatan rutin.
  • Rasional : Ucapan positif oleh perawat dapat mendorong pasien untuk mengembangkan respons positif terhadap perubahan tubuhnya.

Bersikaplah realistis dan positif selama perawatan, dalam pengajaran kesehatan, dan dalam menetapkan tujuan dalam keterbatasan.
  • Rasional : Hal ini meningkatkan kepercayaan dan hubungan baik antara pasien dan perawat.

Berikan harapan dalam parameter situasi individu; jangan memberikan jaminan palsu
  • Rasional : Hal ini mendorong sikap positif dan memberi kesempatan untuk menetapkan tujuan dan rencana masa depan berdasarkan kenyataan.

Berikan penguatan kemajuan yang positif dan dorong upaya menuju pencapaian tujuan rehabilitasi.
  • Rasional : Kata-kata dorongan dapat mendukung perkembangan perilaku coping positif.

Dorong interaksi keluarga satu sama lain dan dengan tim rehabilitasi.
  • Rasional : Percakapan yang baik memberikan dukungan berkelanjutan untuk pasien dan keluarga.

Berikan support group untuk SO. Berikan informasi tentang bagaimana SO dapat membantu pasien.
  • Rasional : Kelompok pendukung mempromosikan ventilasi perasaan dan memungkinkan respons yang lebih bermanfaat terhadap pasien.

Berikan pengajaran menyeluruh dan tuntas tuntunan setelah perawatan untuk pasien.
  • Rasional : Memperkuat pengajaran dapat membantu pasien mencapai perawatan diri.

Diskusikan dengan pasien tentang normalitas gangguan gambar tubuh dan proses duka cita.
  • Rasional : Pasien yang mengalami perubahan citra tubuh membutuhkan informasi baru untuk mendukung penilaian kognitif perubahan.

Ajarkan perilaku adaptif pasien (mis., Penggunaan peralatan adaptif, wig, kosmetik, pakaian yang menyembunyikan bagian tubuh yang diubah atau meningkatkan bagian atau fungsi yang tersisa, penggunaan deodoran).
  • Rasional : Perilaku adaptif membantu pasien mengimbangi struktur dan fungsi tubuh yang sebenarnya berubah.

Dukung pasien dalam mengidentifikasi cara mengatasi hal yang telah menguntungkan di masa lalu.
  • Rasional : Ini dapat membantu pasien menyesuaikan diri dengan masalah saat ini.

Rujuk pasien dan perawat untuk mendukung kelompok yang terdiri dari individu dengan perubahan serupa.
  • Rasional : Orang awam dalam situasi yang sama menawarkan jenis dukungan yang berbeda, yang dianggap membantu (misalnya, Asosiasi Ostrov Amerika, Y Me ?, Saya Bisa Mengatasi, Mended hearts).

Rujuk ke terapi fisik dan pekerjaan, konselor vokasional, konseling psikiatri, perawat psikiater spesialis klinis, layanan sosial, dan psikolog, sesuai kebutuhan.
  • Rasional : Ini sangat membantu dalam mengidentifikasi cara / perangkat untuk mendapatkan kembali dan mempertahankan kebebasan. Pasien mungkin memerlukan bantuan lebih lanjut untuk mengatasi masalah emosional yang terus-menerus.

Bacaan Terkait :

Dapatkan Kumpulan Intervensi Keperawatan dari tahun 2012 - 2020 hanya di Perawat Kita Satu

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...