https://go.oclasrv.com/afu.php?id=1484612
loading...
loading...

Intervensi Diare dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

No Comments

Intervensi dan Rasional Diare NANDA NIC NOC


Intervensi Diare dan Rasionalnya
Intervensi Diare dan Rasionalnya

Definisi

Diare adalah peningkatan frekuensi buang air besar, begitu juga dengan kadar air dan volume sampah. Ini mungkin timbul dari berbagai faktor, termasuk kelainan malabsorpsi, peningkatan sekresi cairan oleh mukosa usus, dan hipermotilitas usus. Mungkin juga karena infeksi, penyakit radang usus, efek samping obat-obatan, peningkatan beban osmotik, radiasi, atau peningkatan motilitas usus.

Diare bisa menjadi masalah akut atau parah. Kasus ringan dapat dipulihkan dalam beberapa hari. Namun, diare berat bisa menyebabkan dehidrasi atau masalah nutrisi berat. Masalah yang terkait dengan diare meliputi ketidakseimbangan cairan dan elektrolit, gangguan nutrisi, dan integritas kulit yang berubah.

Perawat dan anggota tim layanan kesehatan harus melakukan tindakan pencegahan untuk mencegah penularan infeksi yang terkait dengan beberapa penyebab diare.

 

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Diare:
  • Kegelisahan
  • Penyalahgunaan alkohol
  • Kemoterapi
  • Asupan makanan yang tidak menyenangkan
  • Infeksi enterik: virus, bakteri, atau parasit
  • Gangguan gastrointestinal
  • Peningkatan sekresi
  • Penyalahgunaan pelecehan
  • Malabsorpsi (mis., Defisiensi laktase)
  • Kelainan motor: Iritasi usus
  • Peradangan mukosa: Penyakit Crohn atau kolitis ulserativa
  • Radiasi
  • Sindrom usus pendek
  • Efek samping penggunaan obat
  • Menekankan
  • Prosedur operasi: reseksi usus, gastrektomi
  • Makan tabung

Mendefinisikan Karakteristik
Diare ditandai oleh tanda dan gejala berikut:
  • Sakit perut
  • Kram
  • Frekuensi tinja (lebih dari 3 / hari)
  • Suara atau sensasi usus yang hiperaktif
  • Kotoran longgar atau cair
  • Urgensi




Tujuan dan Hasil
Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Diare:
  • Pasien menjelaskan penyebab diare dan alasan pengobatan.
  • Pasien mengkonsumsi setidaknya 1500-2000 mL cairan bening dalam waktu 24 jam.
  • Pasien mempertahankan turgor kulit yang baik dan berat badan pada tingkat yang biasa.
  • Pasien melaporkan kurang diare dalam 36 jam.
  • Pasien buang air besar terbentuk, tinja lunak setiap hari sampai setiap hari ketiga.
  • Pasien mempertahankan daerah rektum yang bebas dari iritasi.
  • Pasien menyatakan bantuan kram dan kurang atau tidak ada diare
  • Pasien memiliki kultur tinja negatif.

Penilaian keperawatan dan Rasionalnya

Penilaian menyeluruh penting untuk memastikan potensi masalah yang mungkin menyebabkan Diare serta menangani konflik yang mungkin muncul selama asuhan keperawatan.

Kaji ketidaknyamanan perut, nyeri, kram, frekuensi, urgensi, tinja longgar atau cair, dan sensasi usus hiperaktif.
  • Rasional : Temuan penilaian ini biasanya terkait dengan diare.

Evaluasi pola buang air besar.
  • Rasional : Penilaian pola buang air besar akan membantu penanganan langsung.

Lakukan Kultur Tinja

Pengujian akan membedakan organisme etiologi potensial untuk diare.

Tanyakan tentang hal berikut:

1.   Toleransi terhadap susu dan produk susu lainnya
  • Rasional : Diare adalah indikasi khas intoleransi laktosa. Pasien dengan intoleransi laktosa memiliki laktase yang tidak mencukupi, enzim yang mencerna laktosa. Kehadiran laktosa di dalam usus meningkatkan tekanan osmotik dan menarik air ke dalam lumen usus.

2.   Intoleransi makanan
  • Rasional : Makanan bisa memicu serabut saraf usus dan menyebabkan peristaltik meningkat. Beberapa makanan akan meningkatkan tekanan osmotik usus dan menarik cairan ke dalam lumen usus. Makanan pedas, berlemak, atau tinggi karbohidrat; kafein; makanan bebas gula dengan sorbitol; atau persalinan yang terkontaminasi dapat menyebabkan diare.

3.   Persiapan makanan
  • Rasional : Diare juga mungkin disebabkan oleh makanan yang tidak cukup dimasak, makanan yang terkontaminasi bakteri selama persiapan, makanan yang tidak dipelihara pada suhu yang sesuai, atau pemberian tabung yang terkontaminasi.

4.   Pengobatan pasien atau telah dilakukan
  • Rasional : Obat-obatan seperti obat pencahar dan antibiotik biasanya menyebabkan diare. Suplemen magnesium dan kalsium juga bisa menyebabkan diare.

5.   Perubahan pola makan
  • Rasional : Perubahan jadwal makan bisa menyebabkan perubahan fungsi usus dan bisa menyebabkan diare.

6.   Osmolalitas pemberian makan
  • Rasional : Makanan atau cairan hiperosmolar menarik kelebihan cairan ke dalam usus, merangsang peristaltik, dan menyebabkan diare.

7.   Stres saat ini
  • Rasional : Individu tertentu merespons stres dengan hiperaktif saluran cerna.

Kaji impaksi feses.
  • Rasional : Kotoran cair (diare nyata) bisa merembes ke masa lalu impaksi feses.

Menilai status hidrasi, termasuk:

1.    Masukan dan keluaran
  • Rasional : Diare bisa menyebabkan dehidrasi berat

2    Kelembaban selaput lendir
  • Rasional : Dehidrasi menyebabkan selaput lendir kering.

3.   Turgor kulit
  • Rasional : Penurunan turgor kulit dan tenting pada kulit terjadi dehidrasi.




Periksa riwayat berikut ini:

1.   Penyakit gastrointestinal
  • Rasional : Penyakit seperti gastroenteritis dan penyakit Crohn dapat menyebabkan malabsorpsi dan menyebabkan diare kronis.

2.   Radiasi perut
  • Rasional : Radiasi menyebabkan pelepasan mukosa usus, menurunkan kapasitas penyerapan biasa, dan dapat menyebabkan diare.

3.   Sebelumnya operasi gastrointestinal
  • Rasional : Diare normal 1 sampai 3 minggu setelah reseksi usus. Pasien yang memiliki operasi pembedahan lambung untuk menurunkan berat badan mungkin mengalami diare saat mereka mulai melakukan pengulangan. Diare adalah manifestasi dari sindrom dumping dimana sebuah bolus osmotik meningkat memasuki usus halus menarik cairan ke dalam usus kecil.

4.   Perjalanan luar negeri, konsumsi produk susu yang tidak dipasteurisasi, atau minum air yang tidak diolah.
  • Rasional : Pasien mungkin mendapatkan infeksi usus dari mengkonsumsi makanan yang terkontaminasi atau minum air yang terkontaminasi.

Kaji kondisi kulit perianal.
  • Rasional : Kotoran diare bisa sangat korosif akibat peningkatan kandungan enzim.

Periksa dampak emosional dari penyakit, rawat inap, dan / atau kecelakaan yang mengotori.
  • Rasional : Kehilangan kontrol eliminasi usus yang terjadi dengan diare bisa menyebabkan rasa malu dan penurunan harga diri.

Intervensi dan Rasional Diare NANDA NIC NOC


Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Diare:

Timbang pasien setiap hari dan catat penurunan berat badan.
  • Rasional : Berat badan harian yang akurat merupakan indikator penting keseimbangan cairan dalam tubuh.

Minta pasien menyimpan catatan harian yang mencakup hal-hal berikut: waktu buang air besar hari terjadi; rangsangan biasa untuk buang air besar; konsistensi, jumlah, dan frekuensi tinja; jenis, jumlah, dan waktu makanan yang dikonsumsi; asupan cairan; sejarah kebiasaan buang air besar dan penggunaan pencahar; diet; pola latihan; sejarah kebidanan / ginekologi, medis, dan bedah; obat-obatan; perubahan sensasi perianal; dan rejimen usus saat ini.
  • Rasional : Evaluasi pola buang air besar akan membantu penanganan langsung.

Hindari penggunaan obat yang memperlambat peristaltik. Jika terjadi proses menular, seperti infeksi Clostridium difficile atau keracunan makanan, obat untuk memperlambat peristaltik umumnya tidak diberikan.
  • Rasional : Peningkatan motilitas usus membantu menghilangkan faktor penyebab, dan penggunaan obat antidiarrheal dapat menghasilkan megacolon beracun.

Berikan obat antidiarrheal sesuai pesanan.
  • Rasional : Sebagian besar obat antidiarrheal menekan motilitas gastrointestinal, sehingga memungkinkan penyerapan cairan lebih banyak. Suplemen bakteri menguntungkan ("probiotik") atau yogurt dapat mengurangi gejala dengan membangun kembali flora normal di usus.

Berikan perubahan pola makan berikut ini:


1.   Serat massal (mis., Sereal, biji-bijian, Metamucil)
  • Rasional : Bulking agents dan serat makanan menyerap cairan dari tinja dan membantu menebalkan kotoran.

2.   Agen bulking "alami" (mis., Nasi, apel, matzos, keju)

3.   Menghindari stimulan (mis., Kafein, minuman berkarbonasi)
  • Rasional : Stimulan dapat meningkatkan motilitas gastrointestinal dan memperburuk diare.

Catat jumlah dan konsistensi tinja per hari; Jika diinginkan, gunakan kolektor inkontinensia tinja untuk pengukuran keluaran yang akurat.
  • Rasional : Dokumentasi keluaran memberikan garis dasar dan membantu terapi penggantian cairan langsung.

Evaluasi dehidrasi dengan mengamati turgor kulit di atas sternum dan periksa alur longitudinal lidah. Perhatikan haus yang berlebihan, demam, pusing, sakit kepala ringan, palpitasi, kram berlebihan, tinja berdarah, hipotensi, dan gejala syok.
  • Rasional : Diare berat dapat menyebabkan volume cairan kekurangan dengan kelemahan ekstrim dan menyebabkan kematian pada usia sangat muda, sakit kronis, dan orang tua.

Dorong cairan 1,5 sampai 2 L / 24 jam ditambah 200 mL untuk setiap tinja yang longgar pada orang dewasa kecuali kontraindikasi; pertimbangkan dukungan nutrisi. 
  • Rasional : Peningkatan asupan cairan menggantikan cairan yang hilang dalam tinja cair.




Memantau dan mencatat asupan dan keluaran; catat oliguria dan urin yang pekat dan pekat. Ukur berat jenis urine jika memungkinkan.
  • Rasional : Urin yang gelap dan terkonsentrasi, disertai dengan tingginya jenis gravitasi urin, merupakan indikasi volume cairan yang kurang.

Evaluasi kesesuaian protokol untuk persiapan usus berdasarkan usia, berat badan, kondisi, penyakit, dan terapi lainnya.
  • Rasional : Pasien yang lebih tua dan lemah atau pasien yang sudah habis mungkin memerlukan sedikit persiapan usus atau terapi cairan intravena tambahan selama persiapan.

Berikan perawatan perianal setelah setiap buang air besar.


1.   Bersihkan dengan zat pembersih ringan (perineum skin cleanser).
2.   Oleskan salep pelindung gigi.
3.   Jika kulit masih dikecualikan dan desquamated, oleskan hidrogel luka.

Rasional :
  • Pembersihan ringan kulit perianal setelah setiap buang air besar akan mencegah eksoriasi. Krim penghalang bisa digunakan untuk melindungi kulit.

Hindari penggunaan kateter Foley rektum.
  • Rasional : Kateter Rectal Foley dapat menyebabkan nekrosis rektal, kerusakan sfingter, atau ruptur, dan staf perawat mungkin tidak mempunyai waktu untuk benar mengikuti langkah perawatan yang diperlukan dan sangat menyita waktu.

Jika diare dikaitkan dengan pengobatan kanker atau kanker, sekali penyebab infeksi diare dikesampingkan, berikan obat seperti diperintahkan untuk menghentikan diare.
  • Rasional : Hilangnya protein, elektrolit, dan air dari diare pada pasien kanker dapat menyebabkan kemunduran yang cepat dan kemungkinan dehidrasi fatal.

Untuk pasien dengan pemberian tabung enteral, gunakan yang berikut ini:


1.   Ubah peralatan tabung makan sesuai kebijakan kelembagaan, namun tidak kurang dari setiap 24 jam.
  • Rasional : Peralatan yang terkontaminasi bisa menyebabkan diare.

2.   Berikan tabung makanan pada suhu kamar.
  • Rasional : Ekstrem suhu bisa merangsang peristaltik.

3.   Inisiasi pemberian tabung perlahan.
  • Rasional : Memulai pemberian makan tabung dengan kecepatan infus yang lambat memungkinkan sistem pencernaan memenuhi asupan.

4.   Turunkan tingkat atau encerkan menyusui jika diare berlanjut atau memburuk.
  • Rasional : Mengurangi laju infus atau osmolaritas pemberian makanan mencegah diare hyperosmolar.

Jika diare kronis dan ada indikasi kekurangan gizi, berdiskusi dengan praktisi perawatan primer untuk berkonsultasi dengan diet dan kemungkinan penggunaan formula terhidrolisis untuk menjaga nutrisi sementara sistem pencernaan menyembuhkan.
  • Rasional : Formula terhidrolisis mengandung protein yang sebagian dipecah menjadi peptida kecil atau asam amino untuk orang-orang yang tidak dapat mencerna nutrisi.

Dorong pasien untuk makan kecil, sering makan dan mengonsumsi makanan yang biasanya menyebabkan konstipasi dan mudah dicerna.
  • Rasional : Bland, makanan bertepung awalnya dianjurkan saat mulai makan makanan padat lagi.



 
Mendidik pasien atau pengasuh tentang langkah-langkah diet berikut untuk mengendalikan diare:


1.   Hindari makanan berlemak, berlemak, alkohol, dan kafein.
2.   Makanan broil, bake, atau boil; hindari menggoreng
3.   Hindari makanan yang tidak menyenangkan.
Rasional :
  • Perubahan diet ini bisa memperlambat perjalanan tinja melalui usus besar dan mengurangi atau menghilangkan diare.

Biarkan pasien berkomunikasi dengan pengasuh jika diare terjadi dengan obat resep.
  • Rasional : Seharusnya dia segera dilaporkan untuk mencegah pemburukan diare.

Mendidik pasien atau pengasuh penggunaan obat antidiarrheal sesuai dengan pesanan.
  • Rasional : Penggunaan obat antidiarrheal yang tepat dapat meningkatkan eliminasi usus secara efektif.

Diskusikan pentingnya penggantian cairan selama episode diare.
  • Rasional : Asupan cairan diperlukan untuk mencegah dehidrasi.

Berfikir untuk sabar pentingnya kebersihan perianal yang baik.
  • Rasional : Kebersihan mengurangi risiko eksitasi perianal dan meningkatkan kenyamanan.

Mendidik pasien dan SO tentang bagaimana menyiapkan makanan dengan baik dan pentingnya praktik sanitasi makanan yang baik dan mencuci tangan.
  • Rasional : Ini bisa mencegah wabah dan penyebaran penyakit menular melalui jalur fecal-oral.

Berikan dukungan emosional untuk pasien yang mengalami masalah dalam mengendalikan episode diare yang tidak dapat diprediksi.
  • Rasional : Diare bisa menjadi sumber rasa malu bagi orang tua dan dapat menyebabkan isolasi sosial dan perasaan tidak berdaya.


Dapatkan Soal soal UKOM, Intervensi Keperawatan dan lainnya di Perawat Kita Satu

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...
loading...