https://go.oclasrv.com/afu.php?id=1484612
loading...
loading...

Intervensi Defisit Pengetahuan dan Rasionalnya NANDA NIC NOC

No Comments

Intervensi Defisit Pengetahuan dan Rasionalnya NANDA NIC NOC


intervensi Defisit pengetahuan dan rasionalnya
Defisit pengetahuan dan rasionalnya


Definisi

Defisit Pengetahuan adalah Tidak adanya atau kekurangan informasi kognitif yang berkaitan dengan topik tertentu.

Kurangnya informasi kognitif atau kemampuan psikomotorik yang dibutuhkan untuk pemulihan kesehatan, pelestarian, atau promosi kesehatan diidentifikasi sebagai Knowledge Deficit atau Deficient Knowledge. Pengetahuan memainkan peran penting dan signifikan dari kehidupan dan pemulihan pasien. Ini mungkin termasuk salah satu dari tiga domain: domain kognitif (aktivitas intelektual, pemecahan masalah, dan lainnya); domain afektif (perasaan, sikap, kepercayaan); dan domain psikomotor (keterampilan atau prosedur fisik). Adalah tugas perawat untuk menentukan dengan pasien apa yang harus diajarkan, kapan harus mengajar, dan bagaimana mengajarkan hal-hal tertentu dan masalah kesehatan. Prinsip belajar orang dewasa membimbing proses belajar-mengajar.

Dokter memiliki peran penting dalam pendidikan pasien. Namun, dokter tidak sendirian di pendidikan pasien. Di sinilah perawat mendapatkan cara menawarkan pendidikan pasien sebagai cara untuk memberikan asuhan keperawatan untuk mendapatkan hasil terbaik bagi pasien mereka. Pendidikan pasien harus selalu tersedia di tempat perawatan kesehatan. Seorang pasien dianggap paling efektif bila informasi dapat diakses kapanpun dibutuhkan.

Menurut Dorothea Orem's Self-Care Theory, tujuan keperawatan adalah membuat pasien mampu memenuhi kebutuhan perawatan diri, sebuah proses yang sering mencakup pengajaran pasien. Namun, banyak faktor yang mempengaruhi pendidikan pasien, termasuk usia, tingkat kognitif, stadium perkembangan, keterbatasan fisik, proses penyakit primer dan komorbiditas, dan faktor sosiokultural. Kelompok etnis dan agama tertentu memiliki keyakinan dan praktik kesehatan yang unik yang harus dipertimbangkan saat merancang rencana pengajaran.

Faktor Terkait

Berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terkait dengan Deficient Knowledge:
  • Kondisi baru, prosedur, perawatan
  • Kompleksitas pengobatan
  • Kurangnya pemaparan
  • Keterbatasan kognitif / fisik
  • Kurangnya minat belajar
  • Salah tafsir informasi
  • Berkurangnya motivasi belajar
  • Emosional yang mempengaruhi belajar (kecemasan, penyangkalan, atau depresi)
  • Ketidaktahuan dengan sumber informasi
  • Kurangnya daya ingat


Mendefinisikan Karakteristik
Kekurangan Pengetahuan ditandai oleh tanda dan gejala berikut:
  • Verbalisasi informasi yang tidak tepat
  • Perilaku berlebihan
  • Instruksi tindak lanjut yang tidak akurat
  • Perilaku tidak pantas (mis., Gelisah, apatis, histeris, bermusuhan)
  • Mempertanyakan anggota tim perawatan kesehatan
  • Performa tugas salah
  • Mengungkapkan frustrasi atau kebingungan saat melakukan tugas

Tujuan dan Kriteria Hasil :
Berikut ini adalah tujuan umum dan hasil yang diharapkan untuk Pengetahuan Kurang.
  • Pasien menjelaskan keadaan penyakit, mengenali kebutuhan akan obat-obatan, dan memahami perawatan.
  • Pasien menunjukkan bagaimana cara memasukkan rejimen kesehatan baru ke dalam gaya hidup.
  • Pasien menunjukkan kemampuan untuk mengatasi situasi kesehatan dan tetap mengendalikan kehidupan.
  • Pasien menunjukkan motivasi untuk belajar.
  • Pasien mencantumkan sumber daya yang dapat digunakan untuk informasi lebih lanjut atau dukungan setelah keluar.
  • Pasien mengidentifikasi kebutuhan belajar.

Penilaian keperawatan dan Rasionalnya


Penilaian diperlukan untuk mengenali pengetahuan pasien yang ada tentang situasi sekarang.

Identifikasi pelajar: pasien, keluarga, orang penting lainnya, atau pengasuh.
  • Rasional : Beberapa pasien terutama orang dewasa yang lebih tua atau orang yang sakit parah menganggap diri mereka bergantung pada pengasuh, oleh karena itu tidak akan membiarkan diri mereka menjadi bagian dari proses pendidikan.

Kaji kemampuan untuk belajar atau melakukan perawatan terkait kesehatan yang diinginkan.
  • Rasional : Kelainan kognitif harus diakui sehingga rencana pengajaran yang tepat dapat diuraikan.

Menilai motivasi dan kemauan pasien untuk belajar.
  • Rasional : Belajar membutuhkan energi. Pasien harus melihat kebutuhan atau tujuan belajar. Mereka juga berhak menolak layanan pendidikan.

Tentukan prioritas kebutuhan belajar dalam keseluruhan rencana perawatan.
  • Rasional : Ini untuk mengetahui apa yang perlu didiskusikan terutama jika pasien sudah memiliki latar belakang tentang situasinya. Mengetahui apa yang harus diprioritaskan akan membantu mencegah pemborosan waktu yang berharga

Biarkan pasien membuka pengalaman dan pengajaran kesehatan sebelumnya.
  • Rasional : Pasien yang lebih tua sering berbagi pengalaman hidup dengan setiap sesi belajar. Mereka belajar paling baik saat mengajar dibangun berdasarkan pengetahuan dan pengalaman sebelumnya.

Amati dan perhatikan kesalahpahaman yang ada mengenai materi yang akan diajarkan.
  • Rasional : Penilaian memberikan titik awal yang penting dalam pendidikan. Pengetahuan berfungsi untuk memperbaiki kesalahan ide.

Mengakui perbedaan rasial / etnis pada permulaan perawatan.
  • Rasional : Pengakuan masalah ras / etnis akan meningkatkan komunikasi, membangun hubungan baik, dan mempromosikan hasil pengobatan.


Identifikasi pengaruh budaya pada pengajaran kesehatan.
  • Rasional : Intervensi perlu spesifik untuk setiap pasien mengingat perbedaan dan latar belakang masing-masing.

Pertimbangkan gaya belajar pasien, terutama jika pasien telah mempelajari dan menyimpan informasi baru di masa lalu.
  • Rasional : Setiap individu memiliki gaya belajarnya, yang harus menjadi faktor dalam merencanakan program pendidikan. Beberapa mungkin lebih memilih bahan tertulis daripada materi visual, sementara yang lain lebih menyukai sesi kelompok daripada instruksi individual. Mencocokkan gaya pilihan pelajar dengan metode pendidikan akan memudahkan kesuksesan dalam penguasaan pengetahuan.

Tentukan self-efficacy pasien untuk belajar dan menerapkan pengetahuan baru.
  • Rasional : Self-efficacy mengacu pada kepercayaan seseorang terhadap kemampuannya sendiri untuk melakukan suatu perilaku. Langkah pertama dalam mengajar adalah mendorong peningkatan self-efficacy pada kemampuan peserta didik untuk mempelajari informasi atau keterampilan yang diinginkan. Beberapa perubahan gaya hidup.

Menilai hambatan belajar (mis., Perubahan gaya hidup, masalah keuangan, pola budaya, kurangnya penerimaan oleh teman sebaya atau rekan kerja).
  • Rasional : Pasien membawa ke situasi belajar kepribadian yang unik, membentuk pola interaksi sosial, norma dan nilai budaya, dan pengaruh lingkungan.

Intervensi dan Rasional Defisit Pengetahuan


Berikut ini adalah intervensi keperawatan terapeutik untuk Pengetahuan Kurang.

Render kenyamanan fisik untuk pasien.
  • Rasional : Berdasarkan teori Maslow, kebutuhan fisiologis dasar harus diatasi sebelum pendidikan pasien. Memastikan kenyamanan fisik memungkinkan pasien berkonsentrasi pada apa yang sedang didiskusikan atau didemonstrasikan.

Berikan lingkungan yang tenang dan damai tanpa henti.
  • Rasional : Lingkungan yang tenang memungkinkan pasien berkonsentrasi dan fokus lebih sempurna.

Berikan suasana hormat, keterbukaan, kepercayaan, dan kolaborasi.
  • Rasional : Menyampaikan rasa hormat sangat penting saat memberikan pendidikan kepada pasien dengan nilai dan kepercayaan yang berbeda mengenai kesehatan dan penyakit.

Sertakan pasien dalam membuat rencana pengajaran, dimulai dengan menetapkan tujuan dan tujuan belajar di awal sesi.
  • Rasional : Pengaturan tujuan memungkinkan pelajar mengetahui apa yang akan dibahas dan diharapkan selama sesi berlangsung. Orang dewasa cenderung berfokus pada pendidikan di sini-dan-sekarang, yang berpusat pada masalah.

Pertimbangkan apa yang penting bagi pasien.
  • Rasional : Memungkinkan pasien untuk mengidentifikasi konten yang paling signifikan untuk dipresentasikan pertama adalah yang paling efektif.

Libatkan pasien dalam menuliskan hasil spesifik untuk sesi pengajaran, seperti mengidentifikasi apa yang paling penting untuk dipelajari dari sudut pandang dan gaya hidup mereka. 
  • Rasional : Keterlibatan pasien meningkatkan kepatuhan terhadap rejimen kesehatan dan membuat pengajaran dan pembelajaran kemitraan.

Jelajahi reaksi dan perasaan tentang perubahan.
  • Rasional : Penilaian membantu perawat dalam memahami bagaimana pelajar dapat menanggapi informasi dan kemungkinan keberhasilan pasien dengan perubahan yang diharapkan.


Dukung pembelajaran mandiri dan self-designed.
  • Rasional : Pasien mengetahui kesulitan apa yang akan terjadi di lingkungan mereka sendiri, dan mereka harus didorong untuk mendekati kegiatan pembelajaran dari kebutuhan prioritas mereka.

Bantu pasien dalam mengintegrasikan informasi ke dalam kehidupan sehari-hari.
  • Rasional : Teknik ini membantu peserta didik melakukan penyesuaian dalam kehidupan sehari-hari yang akan menghasilkan perubahan perilaku yang diinginkan.

Berikan waktu yang cukup untuk integrasi yang bertentangan langsung dengan nilai atau kepercayaan yang ada.
  • Rasional : Informatiom yang berada dalam konflik langsung dengan apa yang sudah dipegang teguh akan memaksa reevaluasi kembali dari bahan lama dan dengan demikian terintegrasi lebih lambat.

Berikan penjelasan dan demonstrasi yang jelas, menyeluruh, dan mudah dimengerti.
  • Rasional : Pasien lebih mampu mengajukan pertanyaan saat mereka memiliki informasi dasar tentang apa yang diharapkan.

Berikan informasi dengan penggunaan media. Gunakan alat bantu visual seperti diagram, gambar, kaset video, kaset audio, dan situs internet interaktif, seperti di perawatkitasatu.blogspot.com
  • Rasional : Orang yang berbeda mengambil informasi dengan cara yang berbeda.

Periksa ketersediaan persediaan dan peralatan.
  • Rasional : Persiapan yang memadai sangat penting saat mengajar di lingkungan rumah.

Saat menyajikan materi, mulailah dengan dasar-dasar atau informasi yang familiar, sederhana, dan konkret hingga yang kurang familiar dan kompleks.
  • Rasional : Metode ini memungkinkan pasien untuk memahami materi baru sehubungan dengan materi yang sudah dikenal.

Fokus sesi pengajaran pada konsep tunggal atau ide.
  • Rasional : Yang jelas berfokus pada pengajaran memungkinkan pelajar untuk lebih berkonsentrasi pada materi yang sedang dibahas.

Pace instruksi dan jaga sesi pendek.
  • Rasional : Belajar membutuhkan energi, sesi yang lebih singkat dan serba cepat mengurangi kelelahan dan memungkinkan pasien untuk menyerap lebih banyak.

Saat mengajar, bangunlah keterampilan melek huruf pasien.
  • Rasional : Pada pasien dengan kemampuan melek huruf rendah, bahan harus pendek dan memiliki ilustrasi yang sensitif secara kultural.

Identifikasi pemahaman pasien tentang terminologi medis yang umum, seperti "perut kosong", "emesis", dan "palpasi".
  • Rasional : Pasien diharapkan membaca dan memahami label pada wadah obat, slip janji, dan informed consents.

Gunakan teknik mengajar kembali untuk mengetahui pemahaman pasien tentang apa yang diajarkan:
  • Perawat memberikan informasi dengan cara yang peduli, menggunakan bahasa yang sederhana.
  • Minta pasien untuk menjelaskan dengan kata-katanya sendiri.
  • Ulangi ulang informasi jika tidak dapat mengulanginya secara akurat.
  • Sekali lagi mintalah pasien untuk mengajari kembali informasinya dengan menggunakan kata-katanya sendiri sampai perawat merasa nyaman yang dipahami.
  • Jika pasien masih belum mengerti, pertimbangkan strategi lain.
Rasional :
  • Teknik mengajar kembali terdiri dari langkah-langkah spesifik dalam urutan berulang untuk mengevaluasi pengetahuan penerima tentang konten yang dibahas. Pasien yang tidak mampu melakukan metode ini setelah beberapa siklus dianggap mengalami gangguan kognitif.


Berikan bahan pengantar instruksi untuk menyiapkan pasien untuk latihan pascaoperasi.
  • Rasional : Memberikan informasi preadings kepada pasien tentang latihan telah terbukti meningkatkan perasaan positif dan kemampuan melakukan latihan yang ditentukan.

Dorong pertanyaan
  • Rasional : Pertanyaan memudahkan komunikasi terbuka antara pasien dan profesional perawatan kesehatan dan memungkinkan verifikasi pemahaman informasi yang diberikan.

Berikan umpan balik langsung pada kinerja.
  • Rasional : Umpan balik segera memungkinkan pelajar melakukan koreksi daripada mempraktikkan keterampilan dengan salah.

Izinkan pengulangan informasi atau keterampilan.
  • Rasional : Latihan berulang memungkinkan pasien mendapatkan kepercayaan diri terhadap kemampuan perawatan diri.

Render penguatan pembelajaran yang positif dan konstruktif
  • Rasional : Pendekatan positif oleh pasien akan membantu dia merasa senang dengan prestasi belajar, mendapatkan kepercayaan diri, dan menjaga harga diri.

Memasukkan reward ke dalam proses pembelajaran.
  • Rasional : Imbalan membantu membuat pembelajaran menjadi menyenangkan dan menggairahkan.

Perhatikan kemajuan pengajaran dan pembelajaran.
  • Rasional : Dokumentasi memungkinkan pengajaran tambahan didasarkan pada apa yang telah diselesaikan peserta didik.

Bantu pasien mengidentifikasi sumber daya masyarakat untuk melanjutkan informasi dan dukungan.
  • Rasional : Belajar terjadi melalui imitasi, sehingga orang-orang yang saat ini terlibat dalam perubahan gaya hidup dapat membantu peserta didik mengantisipasi masalah penyesuaian. Sumber daya masyarakat dapat menawarkan dukungan finansial dan pendidikan.

Pendekatan individu warna dengan hormat, kehangatan, dan sopan santun profesional.
  • Rasional : Contoh rasa tidak hormat dan kurangnya kepedulian memiliki arti khusus bagi individu yang memiliki warna.


Dapatkan Intervensi Keperawatan lainnya di Perawat Kita Satu

berkomentarlah dengan baik disini Dear readers, after reading the Content please ask for advice and to provide constructive feedback Please Write Relevant Comment with Polite Language.Your comments inspired me to continue blogging. Your opinion much more valuable to me. Thank you.

Kesehatan

loading...
loading...